Memuliakan Rasulullah

Allahuma-Sali-ala-sayidna-Muhammad-was-salim-small

Allah s.w.t dalam Al Quran memuliakan Rasulullah s.a.w dengan berbagai gelar, di antaranya:

  • Al-Basyir (Pembawa Kabar Gembira),
  • An-Nadzir (Pemberi Peringatan),
  • An-Nadzir al-Mubin (Pemberi Peringatan yang Jelas),
  • Siraj al-Munir (Pelita Penerang),
  • Ar-Ra’uf (Penyantun),
  • Ar-Rahim (Penyayang),
  • Rahmatan lil-‘alamin (Rahmat bagi alam semesta),
  • Muhammad (Yang Terpuji),
  • Ahmad (Yang Terpuji),
  • Thaha,
  • Yasin,
  • Muzammil (Orang yang Berselimut),
  • ‘Abdullah (Hamba Allah),
  • Al-Mudzakkir (Yang Mengingatkan).

Allah saja berulangkali memuliakan Rasulullah. Mengapa kita tidak? Mari banyakkan memuliakan dan mendoakan (membaca shalawat) untuk Rasulullah saw karena memuliakan rasul adalah di antara cara terbaik untuk memuliakan Allah.

Sumber gambar:

http://freeislamiccalligraphy.com/portfolio-category/muhammad-p-b-u-h/#

 

Pengertian Tawassul

Pengertian

Tawassul atau wasilah artinya adalah mengerjakan sesuatu amal yang dapat mendekatkan diri kita pada Tuhan. Tawassul juga diperbolehkan dalam berdoa, malah hal ini akan lebih membuat doa tersebut makbul.

Contoh berdoa dengan wasilah atau tawassul:

  1. Kita mendatangi seorang ulama yang mulia dan dikasihi Tuhan, lalu kita berkata: “Saya akan mendo’a mohon ini itu kepada Tuhan, tetapi saya harap pula tuan Guru mendoakan kepada Allah bersama saya, supaya permintaan saya dikabulkannya”.
  2. Kita berziarah kepada Nabi di Madinah, ketika beliau masih hidup ataupun pada ketika beliau telah wafat, maka kita berdoa di situ dan kita harapkan agar Nabi Muhammad s.a.w mendoakan kita pula kepada Allah. Ini namanya berdoa dengan tawassul, dengan orang yang masih hidup atau yang telah wafat.
  3. Kita datang ziarah ke makam Syeikh Abdul Qadir al Jailani, lantas kita berdoa di situ kepada Tuhan begini bunyinya: “Ya Allah, Ya Tuhan yang Pengasih dan Penyayang, saya mohon keampunan dan keredhaan-Mu berkat beliau yang bermakam di sini, karena beliau ini saya tahu, seorang ulama besar yang engkau kasihi. Berilah permohonan saya , Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim”
  4. Kita berdoa kepada Allah : “Ya Allah, berkat kebesaran Nabi Besar Muhammad s.a.w, berilah permohonan saya …”
  5. Kita berdoa : “Ya Allah, berkat nama-Mu yang besar, berilah saya ini itu”. Ini berdoa tawassul dengan nama Tuhan.
  6. Kita berdoa , “Ya Allah, saya ada mengerjakan amalan yang baik, yaitu saya tetap hormat kepada ibu bapa saya. Kalau amal itu diterima oleh Engkau, maka berilah permohonan saya ini dan itu”.

Dalil Tawasul

Peranan tawasul

Tawasul adalah amalan sunat yang disukai oleh Allah. Buktinya adalah bahwa amalan tawasul ini disebutkan dalam Al Quran dan hadis, serta menjadi amalan para sahabat, tabiin, dan tabiut tabiin. Do’a/permintaan melalui tawasul insya Allah lebih mudah dikabulkan.

Tawasul (wasilah) adalah salah satu metode untuk menjadi orang bertaqwa. Sejarah menunjukkan bahwa generasi salafus soleh adalah orang-orang yang sangat kuat mengamalkan tawasul.

Kajian lebih lanjut

Referensi Buku

Referensi Artikel Online

=== sekian ===

Artikel Terkait Tawasul

Tegas Dengan Prinsip

TEGAS DENGAN PRINSIP

Muqaddimah

Tegas dengan prinsip ialah seorang Islam yang kuat berpegang dengan agamanya yang sentiasa mengamalkan ajarannya. Tegas dengan hukum-hakamnya. Memperkatakannya dengan tidak segan silu.   Memperjuangkannya dengan gigih dan berhikmah di mana saja dia berada, tidak kira di waktu mana, di dalam keadaan apa dan di dalam situasi dan kondisi yang bagaimanapun.

Begitulah yang dikatakan orang yang ada prinsip. Ia tidak dapat digugat oleh keadaan, dihalang oleh tempat dan dihentikan oleh suasana, kecuali ada kuasa yang menghalang ke atas dirinya. Sedangkan dia di waktu itu tidak ada daya dan upaya melawannya. Seperti dia ditangkap oleh musuhnya atau dia dibuang di suatu tempat yang dia tidak mampu melepaskan dirinya. Maka terjadilah pada dirinya banyak hal dan amalan yang biasa dibuat tidak dapat dibuatnya oleh keadaan tadi yang tidak boleh dia melakukannya kecuali hanya di dalam hati. Ini ertinya sudah di dalam keadaan darurat.

Orang Islam yang tegas dan teguh dengan prinsip

Orang yang tegas dengan prinsip, dia tidak peduli apa orang kata, dia tidak fikir orang. Dia tidak malu-malu atau takut kepada sesiapa. Yang dia fikir, dia dengan Tuhannya.  Kerana Islam itu benar-benar menjadi pegangan hidupnya, diyakini dan dihayati. Telah jadi mendarah mendaging.   Telah sebati dan menjadi tabiat dirinya. Ia rasa Islam adalah hidup matinya hingga menjadi cita-cita perjuangannya. Kalau ada amalan-amalan Islam itu terlupa ia mengamalkannya, terlalu amat kesal dirasakannya dan tersangat tersinggung kalau ada orang yang menentang dan menghina agamanya.

Oleh itu ia sanggup susah dengan Islam. Sanggup berkorban untuknya. Ia lebih sayang daripada dirinya sendiri bahkan sanggup mati kerananya. Orang ini tidak akan boleh diugut-ugut atau dihalang. Namun dia tetap mencari jalan mengamalkannya dan memperjuangkannya sama ada Islam itu dapat diamalkan atau diperjuangkan atau dia mati kerananya.

Sebab-sebab seseorang itu tegas dengan prinsip/sebab-sebab seseorang itu ada prinsip

Orang Islam yang tegas dengan prinsip tidak ramai.  Sekalipun para-para pejuang dan pendakwah-pendakwah dan da’i-da’i. Kerana itu Islam amat susah diterima oleh orang ramai sebagai cara hidup. Lebih-lebih lagi orang kafir sangat takut dengan Islam.

Di antara sebab-sebab seseorang Islam itu tegas berpegang dengan prinsip atau di katakan orang ada prinsip ialah:

 

  1. Kerana seseorang itu mendapat pendidikan yang betul dan baik. Mungkin bernasib baik berada di dalam keluarga yang kuat mempertahankan prinsip dan mendapat guru yang baik pula.
  2. Islam yang dipelajari oleh seseorang itu sangat dihayati bukan sekadar ilmu atau mata pelajaran yang diwajibkan.
  3. Seseorang itu ada mempunyai cita-cita. Islam bukan setakat untuk dirinya sahaja tapi inginkan agama Islam itu menjadi cara hidup di alam sejagat ini.
  4. Kerana seseorang itu benar-benar faham tentang Islam, kemudian diamalkannya untuk diri dan keluarganya kemudian diperjuangkannya ke tengah masyarakat.
  5. Kerana seseorang itu bernasib baik bertemu dengan jemaah Islamiah yang baik kemudian mendapat pemimpin yang baik yang boleh menyampaikan secara baik dan diberi pemimpin itu benar-benar boleh menjadi contoh peribadinya.
  6. Seseorang itu berjiwa besar. Kerana rasa besar dan bangga dengan agamanya yang datang dari Tuhan yang Maha Besar dan Maha Agung. Dia rasa seronok mengamal dan memperjuangkannya.

Orang yang tidak tegas atau teguh dengan prinsip

Biasanya orang Islam yang tidak teguh dengan prinsip atau pegangan hidup dikatakan orang yang tidak ada prinsip.  Dia mengamalkan Islam itu tidak istiqamah. Kadang-kadang buat kadang-kadang tidak. Bertukar sahaja suasana dia pun bertukar sikap. Berpindah saja tempat, dia longgar dengan syariat. Kalau bergaul sahaja dengan orang yang lalai maka dia pun ikut serta lalai. Bila berhadapan saja dengan orang-orang besar, amalan biasa yang selalu dibuatnya dia pun malu hendak membuatnya. Kalau ada orang yang bercakap bertentangan dengan Islam dia sesuatu majlis, lebih-lebih lagi kalau majlis itu majlis orang-orang besar, dia diam sahaja. Sudah tidak berani lagi memberi pandangan. Dia rasa rendah diri atau inferiority complex di dalam majlis itu. Keberaniannya hilang. Hanya mendengar sahaja apa yang orang kata. Begitu juga sibuk saja kerja, prinsip pun tertinggal. Susah sedikit hati, hukum-hakam pun terlanggar. Sakit sahaja sedikit, syariat pun cuai.

Sebab-sebab orang Islam tidak tegas dengan prinsip

Di antara sebab-sebab orang-orang Islam tidak lagi tegas dengan prinsip adalah seperti berikut:

  1. Kerana sudah jahil dengan ajaran Islam. Apabila sudah jahil, bagaimana hendak mengamalkannya. Betapalah pula untuk memperkatakan dan memperjuangkannya.
  2. Kalaupun dia seorang yang alim, tapi tidak teguh dengan prinsip ialah di keranakan oleh kelemahan iman atau jiwa lemah. Lemah iman kerana cinta dunia. Cita-cita Islam sudah tidak ada.
  3. Kerana mengamalkan Islam itu secara tradisi atau ikut-ikutan, bukan atas dasar keyakinan dan kesedaran beragama.
  4. Seseorang yang mengamalkan Islam itu kerana dididik oleh suasana, bukan kerana didikan oleh satu pengajian dan ikutan. Apabila bertukar suasana maka dia pun bertukar prinsip hidupnya.
  5. Seseorang yang belajar atas dasar ilmu atau mental exercise, bukan atas dasar penghayatan. Dia belajar itu mungkin tujuan makan gaji dan sebagainya. Orang itu akan hanyut mengikut arus masyarakat walaupun dia mempunyai ilmu Islam.
  6. Seseorang yang mendapat didikan Islam secara kasar dan paksa, bukan mendapat didikan yang penuh berhikmah serta dapat mengikut suri tauladan yang baik. Apabila bebas daripada suasana itu, maka dia pun bebas meninggalkan atau membuat secara cuai.
  7. Seseorang yang asalnya tegas dengan prinsip, entahkan macam mana satu masa terpengaruh dengan dunia yang menipu, maka dia pun berubah prinsip hidupnya daripada tegas kepada cuai mengamalkan atau lalai mengamalkannya.
  8. Mungkin seseorang itu lemah kerana keseorangan.  Kawan-kawan tidak ada, maka di sini keberaniannya kurang atau luntur. Maka dengan itu di dalam suasana yang tertentu, tidak berani lagi dia memperkatakan keberanian itu dengan tegas.
  9. Boleh jadi juga seseorang itu kerana ujian yang teruk, kerana tidak tahan dia pun kecewa serta diburu oleh ketakutan. Akhirnya dia longgar atau rasa serik mengamalkan prinsip hidupnya.

Islam menyuruh tegas, bukan keras

Di dalam ajaran Islam, menganjurkan kepada kita agar tegas mengamalkannya, tegas mengeluarkan hukum.   Tegas menyampaikannya atau memperkatakannya dan gigih memperjuangkannya di mana saja dan di dalam keadaan apa sekalipun. Islam tidak menyuruh kita berlaku keras tapi menyuruh tegas. Islam adalah agama kasih sayang dan lemah lembut, bukan agama keras tapi di suruh tegas.

Kebanyakan umat Islam terutama para pejuang dan pendakwah-pendakwah melakukan kekerasan di dalam perjuangan atau di dalam dakwahnya tapi dia sendiri tidak tegas mengamalkannya. Di dalam mengamalkan, sama saja dengan orang lain. Di dalam menyampaikan, suaranya lantang dan keras memperkatakan hukum-hakamnya.   Tegas kalau untuk orang lain tapi untuk diri sendiri longgar dan cuai.

Di dalam menyampaikan, mengata, mengumpat, menuduh, kepada golongan-golongan yang tertentu. Adakalanya hingga sampai maki-hamun, mengutuk dan menemplak untuk orang yang tertentu, tapi dia sendiri syariatnya cuai, akhlaknya rosak, maruahnya tidak dijaga. Mereka menyangka cara itulah yang dikatakan tegas.

Sebenarnya sikap mereka itu bukan tegas tapi keras. Tegas ertinya memperkatakan hukuman yang sesuai dengan kehendak Islam. Disampaikan dengan penuh berhikmah dan kasih sayang, tidak ditujukan kepada mana-mana golongan tapi untuk semua, terutama diri sendiri. Dan orang yang berkata dan memperjuangkan itu mempunyai peribadi yang baik dan mempunyai akhlak yang mulia kerana dia tegas mengamalkan Islam itu lebih dahulu di dalam diri mereka dan tegas berpegang dengan hukum.   Begitu juga tegas mendidik anak dan isteri serta keluarga. Agar mereka mengamalkan ajaran Islam itu serta sangat menghormati hukum-hakam. Begitulah orang yang tegas dengan prinsip.

Oleh kerana tidak tegas mengamalkan Islam tapi keras memperkatakan dan memperjuangkannya, maka sebab itulah orang ramai benci dengan Islam, lebih-lebih lagi orang kafir takut dengan Islam. Melihat peribadi para pejuang dan para da™i serta keluarga mereka, Islam itu tidak ada di dalam diri mereka. Yang mereka lihat ialah kekerasan dan kekasaran. Keindahan tidak dapat dilihat kerana bersikap keras bukan tegas.

Antara Komunis Dan Kapitalis

Antara Komunis Dan Kapitalis

Kata komunis sendiri berasal dari komune, artinya (CMIIW) kumpulan, kelompok, jemaah. Mereka memimpikan membentuk suatu kehidupan masyarakat yang diusahakan bersama, duduk sama tinggi, berdiri sama rendah. sama rata , sama rasa, saling tolong menolong. Mungkin bentuk nyatanya mirip kehidupan nagari di Sumatera Barat.

Keinginan pada kehidupan yang seperti itu ialah fitrah manusia. Semua nabi-nabi dan pengikutnya hidup dengan cara seperti itu. Untuk hal-hal ibadah yang sifatnya personal (kalau dalam islam, misalnya ialah Rukun Islam, ), itu bisa dikerjakan seorang diri, tetapi mengusahakan hal-hal seperti Ekonomi, Pendidikan utk anak2, pertanian dll, tentu mesti diusahakan bersama. Ngga bisa sendiri. Bahkan kalau anda pernah ke gurun Negev di Israel, sampai hari ini masih ada golongan2 yahudi mengusahakan kehidupan berjemaah ini di kibbutz-kibbutz mereka (Hei… anda pikir marx ini dapat ide komunis darimana ?)

Tetapi sudah menjadi lumrahnya kehidupan manusia, manusia ini ada yang kaya dan ada yang miskin. Manusia yang kaya biasaya terkena penyakit serakah dan bakhil, kikir. Sementara manusia yang miskin biasanya terserang penyakit hasad dengki dan pendendam. Diatas masyarakat yang serakah dan kikir ini muncullah ajaran kapitalisme, ajaran yang memuja modal, dan menumpuk numpuk harta, dan kepada masyarakat yang pendengki dan pendendam ini, datang Karl Marx membawa ajaran komunisme, yang didasari oleh Historis Materialisme.

Apa itu materialisme ? Haji Omar Said Tjokroaminoto mengatakan dengan satu kalimat yang mudah diingat dan cantik bunyinya: uit de stof, door de stof, tot de stof zijn alle dingen. “Segala sesoeatoe itoe asalnja dari benda, oleh benda dan kombali kepada benda.”

Ajaran ini jelas bertentangan berdepan depan dengan Tauhid di dalam Islam, dimana Haji Omar Said Tjokroaminoto berkata “uit God, door God, tot God zijn alle dingen” – “Segala sesoeatoe itu asalnja dari Allah, oleh Allah dan kombali kepada Allah.”

Dapatkah anda bayangkan, orang yang hatinya sudah berpenyakit dengki, dibawakan suatu ajaran yang menafikan keberadaan dan peranan Tuhan? Lalu siapakah yang akan mengobati sakit hatinya itu ? Yang ada akhirnya hanyalah keniscayaan bahwa pertentangan kelas pasti terjadi. Dan jika sudah ada pertentangan, perebutan hak, lalu bukankah kedamaian tinggal mimpi ?

Selama dunia ini masih berputar, yang kaya dan yang miskin akan selalu ada. kedua golongan ini sama sama diperlukan keberadaannya. Dunia akan damai kalau yang kaya ini pemurah dengan kekayaannya, dan miskin ini redha dengan kemiskinannya, Sehingga terjadilah tolong menolong dan saling membantu. Dan untuk terjadinya hal ini, yang pertama kali mesti diberantas ialah kemiskinan iman, dan kemiskinan ilmu. Kalau ilmu cukup dan iman cukup, miskin harta tidaklah terlalu menjadi masalah.

Bahkan didalam islam, orang kaya yang tidak memberi makan kepada orang miskin dan tidak menyantuni anak yatim, disebut sebagai Pendusta Agama. Mungkin ini lah, dan juga ketidaktahuan terhadap asas komunisme/materialismelah yang membuat sebagian orang Haji di tahun 1926 malah ikut pemberontakan komunis…

-=adnan=-
https://twitter.com/adnan_itb

Nabi Musa Bertemu 4 Orang Sombong

Nabi Musa as. termasuk nabi yang banyak diceritakan kisahnya dalam Al Quran. Dalam hidupnya beliau bertemu empat jenis manusia dengan kesombongannya masing-masing. Keempatnya adalah:

  1. Fir’aun, raja Mesir: sosok seorang raja atau penguasa yang amat zalim dan kejam. Dia mengaku dirinya adalah tuhan yang menguasai segala sesuatu. Dia membunuh orang dengan sekehendak hati saja. Dia pun merampas kebebasan orang dan harta orang dengan semena-mena dan dia menyembelih bayi-bayi. Kesombongannya karena dia merasa punya kekuasaan yang tiada siapa mampu menandinginya. Bala tentara yang amat banyak jumlahnya membuat dia merasa dirinya adalah tuhan yang mampu berbuat apa saja. Dia tidak terima ada orang yang nampak lebih berkuasa dari dirinya untuk berbuat sesuatu.
  2. Haman, menteri Fir’aun: sosok seorang ilmuwan cerdas yang amat sombong karena merasa paling tahu  tentang segala hal, terutama teknologi tercanggih pada masa itu. Dia tidak bisa menerima adanya manusia yang lebih tahu dan lebih pintar dari dirinya dalam hal apapun. Bahkan dia dan Fir’aun mau mencari Tuhannya Musa dengan membuat suatu bangunan yang sangat tinggi menggapai langit. Kedua orang ini serta seluruh balatentara Fir’aun ditenggelamkan Allah di laut.
  3. Qarun, si orang kaya: sosok seseorang yang sangat kaya hingga kunci gudang hartanya pun harus dipikul oleh beberapa orang laki-laki yang sangat kuat, saking banyaknya. Qarun digelari Al Munawwir karena suaranya yang amat bagus jika dia membaca Taurat. Tapi dia adalah musuh Allah. Kesombongan Qarun adalah merasa bahwa semua hal dapat dibeli, semua masalah dapat dia selesaikan dengan uangnya yang amat banyak. Dia juga mengaku bahwa hartanya yang amat banyak itu didapatkan dari ilmu yang ada pada dirinya. Maksudnya, karena dia pintar mencari uanglah maka dia kaya. Qarun sangat iri kepada Nabi Musa as karena Nabi Musa berpengaruh kepada kaumnya. Maka Qarun memfitnah Nabi Musa as dengan membayar seorang perempuan pelacur agar perempuan itu mengatakan bahwa dia berzina dengan Nabi Musa. Ketika Qarun bertemu Nabi Musa, dia menantang untuk saling berdoa pada Tuhan. Qarun berdoa, tidak ada jawaban. Nabi Musa berdoa, maka bumi menelan Qarun, orang-orangnya dan hartanya, hidup-hidup.
  4. Bal’am, si ulama jahat: Bal’am adalah seorang ulama (pemuka agama) terkemuka saat itu.  Dia seorang yang ma’rifat. Dianugerahi Allah kemampuan untuk melihat malaikat dan ‘Arsy. Bahkan Bal’am dianugerahi “ishmul a’zham” yaitu Nama Allah Yang Teragung, yang jika dalam doa disebutkan Nama itu, maka doa itu pasti terkabul. Kesombongan Bal’am karena menganggap bahwa dialah orang yang paling hebat masa itu, paling benar, paling ‘alim dalam ilmu agama dan orang yang doanya pasti terkabul. Akhirnya, dia menggunakan lidahnya untuk mendoakan keburukan bagi Nabi Musa as. dan kaumnya. Doanya tidak makbul, malah berbalik pada dirinya. Allah mencabut semua ma’rifat dan ishmul a’zham pada dirinya sehingga dia mati kafir dan merana. Ada yang mengatakan bahwa dia meninggal dengan lidah terjulur keluar.

Semoga kita dilindungi dari tabiat-tabiat buruk yang dikutuk Allah Ta’ala.

Referensi

Penjelasan Penciptaan Nabi Adam

Berikut ini beberapa ayat Al Quran yang menjelaskan mengenai penciptaan Adam a.s.

Al Baqarah

  • 30. Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” [Al Baqarah 30]
  • 31. Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: “Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu mamang benar orang-orang yang benar!” [Al Baqarah 31]
  • 32. Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana [Al Baqarah 32]
  • 33. Allah berfirman: “Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini.” Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: “Bukankah sudah Ku katakan kepadamu, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan?” [Al Baqarah 33]
  • 34. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir.  [Al Baqarah 34]
  • 35. Dan Kami berfirman: “Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim. [Al Baqarah 35]
  • 36. Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: “Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.” [Al Baqarah 36]
  • 37. Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. [Al Baqarah 37]
  • 38. Kami berfirman: “Turunlah kamu semuanya dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” [Al Baqarah 38]
  • 39. Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. [Al Baqarah 39]

Ali Imran

  • 59. Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), maka jadilah dia.  [Ali Imran 59]

An Nisa

  • 1. Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya[263] Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain[264], dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. [An Nisaa 1]

Al Hujuraat

  • 13. Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. [Al Hujuraat 13]

Al A’raf

  • 189. Dialah Yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan dari padanya Dia menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, isterinya itu mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu). Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami-isteri) bermohon kepada Allah, Tuhannya seraya berkata: “Sesungguhnya jika Engkau memberi kami anak yang saleh, tentulah kami termasuk orang-orang yang bersyukur.” [Al A’raf 189]
  • 11. Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada para malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”, maka merekapun bersujud kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud. [Al A’raf 11]
  • 12. Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Menjawab iblis “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah.”  [Al A’raf 12]
  • 13. Allah berfirman: “Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, maka keluarlah, sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina.” [Al A’raf 13]
  • 14. Iblis menjawab: “Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan.”  [Al A’raf 14]
  • 15. Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu termasuk mereka yang diberi tangguh.”  [Al A’raf 15]
  • 16. Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus,  [Al A’raf 16]
  • 17. kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).  [Al A’raf 17]
  • 18. Allah berfirman: “Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar Aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya.” [Al A’raf 18]
  • 19. (Dan Allah berfirman): “Hai Adam bertempat tinggallah kamu dan isterimu di surga serta makanlah olehmu berdua (buah-buahan) di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu berdua mendekati pohon ini, lalu menjadilah kamu berdua termasuk orang-orang yang zalim.”  [Al A’raf 19]
  • 20. Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata: “Tuhan kamu tidak melarangmu dan mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga).” [Al A’raf 20]
  • 21. Dan dia (syaitan) bersumpah kepada keduanya. “Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua”,  [Al A’raf 21]
  • 22. maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka: “Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan Aku katakan kepadamu: “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?”  [Al A’raf 22]
  • 23. Keduanya berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.  [Al A’raf 23]
  • 24. Allah berfirman: “Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. Dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan.”  [Al A’raf 24]
  • 25. Allah berfirman: “Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan.  [Al A’raf 25]

Thaaha

  • 55. Dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain,  [Thaaha 55]

Al Hijr

  • 26. Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. [Al Hijr 26]
  • 27. Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas.
  • 28. Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk
  • 29. Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud[796].
  • 30. Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama,
  • 31. kecuali iblis. Ia enggan ikut besama-sama (malaikat) yang sujud itu.
  • 32. Allah berfirman: “Hai iblis, apa sebabnya kamu tidak (ikut sujud) bersama-sama mereka yang sujud itu?”
  • 33. Berkata Iblis: “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”
  • 34. Allah berfirman: “Keluarlah dari surga, karena sesungguhnya kamu terkutuk,
  • 35. dan sesungguhnya kutukan itu tetap menimpamu sampai hari kiamat.”
  • 36. Berkata iblis: “Ya Tuhanku, (kalau begitu) maka beri tangguhlah kepadaku sampai hari (manusia) dibangkitkan[797],
  • 37. Allah berfirman: “(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh,
  • 38. sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan[798],
  • 39. Iblis berkata: “Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan ma’siat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,
  • 40. kecuali hamba-hamba Engkau yang mukhlis[799] di antara mereka.”
  • 41. Allah berfirman: “Ini adalah jalan yang lurus, kewajiban Aku-lah (menjaganya)[800].
  • 42. Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat.
  • 43. Dan sesungguhnya Jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka (pengikut-pengikut syaitan) semuanya.
  • 44. Jahannam itu mempunyai tujuh pintu. Tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari mereka.

Al Isra’

  • 61. Dan (ingatlah), tatkala Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu semua kepada Adam”, lalu mereka sujud kecuali iblis. Dia berkata: “Apakah aku akan sujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?” [Al Isra 61]
  • 62. Dia (iblis) berkata: “Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil.”
  • 63. Tuhan berfirman: “Pergilah, barangsiapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sesungguhnya neraka Jahannam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup.
  • 64. Dan hasunglah siapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan ajakanmu, dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki dan berserikatlah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah mereka. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka melainkan tipuan belaka[861].
  • 65. Sesungguhnya hamba-hamba-Ku, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhan-mu sebagai Penjaga.”

Al Kahfi

  • 50. Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam[884], maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim.  [Al Kahfi 50]

Thaaha

  • 115. Dan sesungguhnya telah Kami perintahkan[947] kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat.  [Thaaha 115]
  • 116. Dan (ingatlah) ketika Kami berkata kepada malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam”, maka mereka sujud kecuali iblis. Ia membangkang.
  • 117. Maka Kami berkata: “Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi isterimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka.
  • 118. Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang,
  • 119. dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak (pula) akan ditimpa panas matahari di dalamnya.”
  • 120. Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: “Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi[948] dan kerajaan yang tidak akan binasa?”
  • 121. Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia[949].
  • 122. Kemudian Tuhannya memilihnya[950] maka Dia menerima taubatnya dan memberinya petunjuk.
  • 123. Allah berfirman: “Turunlah kamu berdua dari surga bersama-sama, sebagian kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain. Maka jika datang kepadamu petunjuk daripada-Ku, lalu barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka.
  • 124. Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.”
  • 125. Berkatalah ia: “Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?”
  • 126. Allah berfirman: “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan.”

Shaad

  • 67. Katakanlah: “Berita itu adalah berita yang besar,  [Shaad 67]
  • 68. yang kamu berpaling daripadanya.
  • 69. Aku tiada mempunyai pengetahuan sedikitpun tentang al mala’ul a’la (malaikat) itu ketika mereka berbantah-bantahan.
  • 70. Tidak diwahyukan kepadaku, melainkan bahwa sesungguhnya aku hanyalah seorang pemberi peringatan yang nyata.”
  • 71. (Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah.”
  • 72. Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya.”
  • 73. Lalu seluruh malaikat-malaikat itu bersujud semuanya,
  • 74. kecuali iblis; dia menyombongkan diri dan adalah dia termasuk orang-orang yang kafir.
  • 75. Allah berfirman: “Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?.”
  • 76. Iblis berkata: “Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.”
  • 77. Allah berfirman: “Maka keluarlah kamu dari surga; sesungguhnya kamu adalah orang yang terkutuk,
  • 78. Sesungguhnya kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan.”
  • 79. Iblis berkata: “Ya Tuhanku, beri tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan.”
  • 80. Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh,
  • 81. sampai kepada hari yang telah ditentukan waktunya (hari Kiamat).”
  • 82. Iblis menjawab: “Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya,
  • 83. kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka[1304].
  • 84. Allah berfirman: “Maka yang benar (adalah sumpah-Ku) dan hanya kebenaran itulah yang Ku-katakan.”
  • 85. Sesungguhnya Aku pasti akan memenuhi neraka Jahannam dengan jenis kamu dan dengan orang-orang yang mengikuti kamu di antara mereka kesemuanya.
  • 86. Katakanlah (hai Muhammad): “Aku tidak meminta upah sedikitpun padamu atas da’wahku dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan.
  • 87. Al Quran ini tidak lain hanyalah peringatan bagi semesta alam.
  • 88. Dan sesungguhnya kamu akan mengetahui (kebenaran) berita Al Quran setelah beberapa waktu lagi[1305].

Daftar ini diambil dari buku “Kisah Para Nabi” karangan Ibnu Katsir

Perbedaan Antara Pendidikan Dan Pengajaran

Pengajaran dan pendidikan atau dalam bahasa arabnya taalim dan tarbiah adalah dua perkara penting di dalam membina manusia. Pengajaran dan pendidikan adalah dua perkara yang berbeda tetapi banyak orang yang tidak faham tentang kedua perkara ini.

Pengajaran khusus ditujukan pada akal. Oleh karena itu mudah dan straight forward. Sedangkan pendidikan adalah pembinaan insan yang tidak saja melibatkan perkara fisik dan mental tetapi juga hati dan nafsu karena sesungguhnya yang dididik adalah hati dan nafsu. Oleh karena itu pendidikan lebih rumit dan susah. Kedua perkara ini harus kita fahami benar dalam membina insan. Keduanya diperlukan dalam pembinaan pribadi agar pandai berbakti pada Tuhan dan pada sesama manusia.

Pengajaran adalah proses belajar atau proses menuntut ilmu. Ada dosen, guru, ustadz yang mengajar atau menyampaikan ilmu kepada murid yang belajar. Hasilnya murid menjadi pandai, dan berilmu pengetahuan (‘alim). Pendidikan adalah proses mendidik yang melibatkan penerapan nilai-nilai. Di dalam pendidikan terdapat proses pemahaman, penghayatan, penjiwaan, dan pengamalan. Ilmu yang telah diperoleh terutama ilmu agama dicoba untuk difahami dan di hayati hingga tertanam dalam hati dan dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan kata lain pendidikan menyangkut tentang akhlak.

Pendidikan antara lain adalah memperkenalkan Tuhan kepada manusia. Membersihkan hati insan dari sifat-sifat keji (mazmumah) dan mengisinya dengan sifat-sifat terpuji (mahmudah). Pendidikan juga adalah mengembalikan hati nurani manusia kepada keadaan fitrah yang suci dan bersih. Nafsu perlu dikendalikan supaya tidak cenderung kepada kejahatan dan maksiat tetapi cenderung kepada kebaikan dan ibadah.

Namun, kita tidak bisa mendidik saja tanpa memberi ilmu, dan begitu juga sebaliknya, kita tidak bisa memberi ilmu saja tanpa mendidik. Pengajaran tanpa pendidikan akan menghasilkan masyarakat yang pandai tetapi rusak akhlaknya atau jahat. Masyarakat akan maju di berbagai bidang dan kemewahan timbul dimana-mana tetapi akan timbul hasad dengki dimana-mana karena jiwa tiap insannya tidak hidup. Manusia menjadi individual, tidak berkasih sayang, dan kemanusiaan musnah. Manusia berubah identitas. Fisiknya saja manusia tetapi perangainya seperti setan dan hewan.

Sebaliknya mendidik saja tanpa memberi ilmu akan menghasilkan individu yang baik tetapi tidak berguna di tengah masyarakat. Mendidik tanpa ilmu menyebabkan insan mempunyai jiwa yang hidup tetapi tidak ada ilmu untuk dijadikan panduan.

Tetapi perlu dipahami bahwa tidak semua orang mampu mendidik. Ada orang yang berilmu banyak tetapi tidak mampu mendidik tetapi ada juga orang yang berilmu sedikit tetapi dapat mendidik. Karena peranan pengajaran ilmu hanya sedikit saja sedangkan selebihnya adalah peranan pendidikan.

Manusia menjadi jahat bukan karena tidak tahu ilmu. Jumlah orang bodoh yang jahat hampir sama dengan jumlah orang pandai yang jahat juga. Bahkan orang pandai yang jahat lebih jahat dari pada orang bodoh yang jahat, karena orang yang pandai menggunakan kelebihan akal atau ilmunya untuk kejahatan. Manusia menjadi jahat adalah karena proses pendidikannya tidak tepat sehingga jiwanya tidak hidup.

Dalam mencari ilmu, seseorang bisa belajar dari beberapa guru karena hanya ilmu yang kita pelajari. Tetapi, dalam mendidik atau mencari pendidik, tidak bisa ada lebih dari seorang pendidik. Pendidik yang sesungguhnya adalah pemimpin, model, sekaligus contoh untuk diikuti. Kalau ada banyak pendidik maka ibarat seperti masakan yang dimasak oleh beberapa koki. Dia akan jadi rusak. “ Too many cooks spoil the brook”.

Kemudian dilihat dari segi ilmunya, tidak semua ilmu mempunyai nilai pendidikan. Ilmu agama khususnya ilmu fardlu ‘ain seperti ilmu mengenal Tuhan memang untuk mendidik. Sedangkan kebanyakan ilmu akademik seperti matematika, perdagangan, sejarah, ilmu alam dan lain-lain tidak dapat untuk mendidik dan sekedar untuk mengajar saja. Meskipun begitu, jika proses pendidikan berjalan dengan benar sehingga jiwa Tauhid hadir pada diri seseorang maka ilmu-ilmu akademik akan menambah keyakinannya dan akan menjadikannya semakin melihat betapa berkuasa dan Maha Hebatnya Tuhan.. Sebaliknya, bagi pelajar-pelajar yang kosong jiwanya dari mengenal Tuhan, ilmu-ilmu tersebut hanya akan melalaikan mereka karena mereka tidak mampu mengaitkan apa yang mereka pelajari dengan Tuhan.

Dalam suatu proses membangun dan membina manusia, pengajaran dan pendidikan adalah perkara wajib. Namun pendidikanlah yang lebih diutamakan karena jika pendidikan tidak diutamakan maka akan terbangun masyarakat yang rusak dan merusakkan. Manusia akan menjadi musuh kepada manusia yang lain dan kepada Tuhannya.Didiklah manusia lebih dahulu sebelum mengajar mereka hingga pandai. Jadikan mereka berakhlak sebelum menjadikan mereka berilmu. Kenalkan Tuhan lebih dahulu sebelum mengenalkan alam semesta beserta ciptaanNya yang lain. Jadikan mereka sebagai hamba-hamba ALLAH lebih dahulu sebelum menjadikan mereka sebagai khalifahNya.

Nasab Istri Dan Anak Para Nabi Dan Rasul

Berikut ini adalah 25 Rasul yang disebut dalam Al Quran beserta nama istri dan anak mereka

No Nama Nasab Istri Anak
1 Nabi Adam as manusia pertama Hawa Qabil , Habil , Syits, dsb
2 Nabi Idris as Idris(Khanukh) bin Yarad bin Mahlayil bin Qanin bin Anwasy bin Syits bin Adam as. tidak disebut
3 Nabi Nuh as Nuh bin Lamik bin Mawasyalah bin Khanukh (Idris) bin Yarad bin Mahlayil bin Qanin bin Anwasyi bin Syits bin Adam as. tidak disebut Sam

Ham

4 Nabi Huud as Hud bin Shalikh bin Arfakhsyadz bin Sam bin Nuh as.
5 Nabi Shaleh as
6 Nabi Ibrahim as Ibrahim bin Tarikh (Azar) bin Nahur (148) bin Sarugh (230) bin Raghu (239) bin Faligh(439) bin Abir (464) bin Syalih (433) bin Arfakhsyadz (438) bin Saam (600) bin Nuh as
  • Sarah,
  • Hajar (wanita Qibti)
  • Qanturah binti Yaqthan/ Ketura/Keturah/
  • Hajun binti Amin
  • Hajar: Ismail as.
  • Sarah: Ishaq as.
  • Qanturah: Madyan, Zamran, Saraj, Yaqsyan, Nasyaq, keenam tak bernama
  • Jahun: Kisan, Sauraj, Amim , Luthan, Nafis
7 Nabi Ismail as Ismail bin Ibrahim as
8 Nabi Luth as Luth bin Haran bin Tarikh
9 abi Ishaq as Ishaq bin Ibrahim as
10 Nabi Ya’qub as Layya, Rahil, Bilda, Zilpa Raubil, Syam’un, Lawi, Yahudza, Yasakhir, Zabilon , Yusuf & Bunyamin, Daad & Naftali, Jaad & Asyir
11 Nabi Yusuf as
12 Nabi Syu’aib as
13 Nabi Ayyub as
14 Nabi Dzulkifli as
15 Nabi Musa as
16 Nabi Harun as
17 Nabi Daud as
18 Nabi Sulaiman as
19 Nabi Ilyas as
20 Nabi Ilyasa as
21 Nabi Yunus as
22 Nabi Zakaria as tidak disebut Yahya
23 Nabi Yahya as Yahya bin Zakaria tidak menikah
24 Nabi Isa as Isa binti Maryam binti Imran bin Basyim bin Amun bin Misya bin Hizqiya bin Ahriq bin Mautsim bin Azaziya bin AMshiya bin Yawusy bin Ahrihu bin Yazim bin Yahfasyat bin Isya bin Ayan bin Rihba’am bin Dawud as (menurut Muhammad bin Ishak)

atau

Isa binti Maryam binti Imran bin matsan bin Azar bin Yud bin AKhnaz bin Shaduq bin Iyazuz bin al Yaqim bin Aibud bin Zaryabil bin Syatal bin Yauhina bin Barsya bin Amun bin Misya bin Hizqiya bin Ahaz bin Mautsa bin Izriya bin Yauram bin Yusyafat bin Isya bin Iba bin Rahba’am bin Sulaiman bin Dawud (menurut Abu Qasim bin Asakir)

tidak menikah
25 Nabi Muhammad saw

Selain 25 Nabi yang disebut di dalam Al Quran, ada juga nabi-nabi yang disebutkan di dalam hadis

No Nama Istri Anak
1 Syith
2
3

Nabi Ya’qub

  • anak laki-laki 12 orang.
  • Dari Layya: Raubil/Ruben/Rubin, Syam’un/Simeon, Lawi/Lewi/Lawway, Yahudza/Yehuda/Yahuda, Yasakhir/, Zabilon, Dina
  • Dari Rahil: Yusuf & Bunyamin
  • Bilda Budak Rahil/Rahel: Daad & Naftali
  • Zilpa Budak Layya/Lea: Jaad/Gad & Asyir/Asyer