warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www.kawansejati.org/html/program/lib.php on line 582.

Mengembara ke alam jin





Mengembara ke alam jin



Jin memang wujud. Orang Islam wajib percaya akan wujudnya makhluk jin karena ia disebut di dalam Al Quran. Firman Allah:

Maksudnya; "Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada Aku". (Az-Zaariat:56)

Tuhan ada berfirman bahwa alam yang diciptaNya ada dua bentuk. Ada alam ghaib dan ada alam nyata atau alam syahadah. Alam nyata ialah alam yang mata lahir dapat nampak. Alam ghaib, mata lahir tidak dapat nampak tetapi dapat dirasakan oleh hati.

Merasakan wujudnya alam ghaib dengan hati ada dua peringkat. Pertama, terasa akan adanya alam ghaib itu. Yaitu yakin dan percaya tentang alam ghaib semata-mata berdasarkan rasa saja. Tidaklah sampai dapat melihat seperti mata lahir . Peringkat kedua ialah hati dapat melihat seperti mana mata lahir melihat. Bukan sebatas rasa saja tetapi mata bathin dapat melihat seperti mana mata lahir melihat. Yakni betul-betul nampak.

Bila dikatakan alam ghaib, ia tidak termasuk Tuhan. Tuhan juga ghaib tetapi Tuhan bukan alam. Tuhan itu tersendiri. Maha Suci Tuhan dari menyerupai alam. Alam adalah apa saja selain Tuhan. Alam adalah ciptaan Tuhan dan dinamakan makhluk. Tuhan itu Pencipta atau Khaliq. Ghaibnya Tuhan tidak sama dengan ghaibnya alam.

Alam ghaib ini ada beberapa kategori. Yang tertinggi ialah alam malaikat. Kedua alam jin dan ketiga alam ruh muqaddasah. Malaikat diceritakan dalam Quran dan Hadis. Malaikat lebih dahulu diciptakan dari jin. Ia dijadikan dari cahaya manakala jin dicipta dari api. Oleh itu malaikat lebih ringan ciptaannya dari jin karena cahaya lebih ringan dari api. Sebab itu juga bilangan malaikat lebih ramai dari jin. Nisbahnya pada setiap sepuluh malaikat satu jin. Juga disebabkan malaikat dicipta dari cahaya, perjalanannya lebih cepat dari jin.

Jin pula lebih dahulu dicipta dari manusia. Kalau jin dijadikan daripada api, manusia dijadikan daripada tanah. Sebab itu manusia berbentuk jisim yang pejal, lebih lambat pergerakannya. Sebab itu juga jin lebih ramai bilangannya daripada manusia. Nisbahnya setiap sepuluh jin satu manusia. Malaikat lebih ramai dari jin dan jin pula lebih ramai dari manusia dengan nisbah 10:1 .

Ruh muqaddasah pula sebenarnya adalah manusia. Muqaddasah itu maksudnya suci. Roh muqaddasah ialah ruh yang suci. Ruh muqaddasah atau ruh yang suci ini peranannya lebih kuat dari peranan jasad. Ruh muqaddasah ini dia mutassarif atau aktif, lebih aktif dari fisiknya.

Ruh muqaddasah ini pula, ada ruh orang yang masih hidup dan ada ruh orang yang sudah mati. Sebab itu, tidak heran orang yang kasyaf kadang-kadang dapat melihat orang yang masih hidup di suatu tempat sedangkan fisiknya yang sesungguhnya berada di tempat lain. Ada juga orang kasyaf yang melihat ruh muqaddasah orang yang sudah mati. Oleh karena umumnya ruh muqaddasah tidak dapat dilihat oleh mata kasar, maka ia dikatakan ghaib juga.

Jadi , ruh muqaddasah ini, walaupun fisik hidup atau mati, ruhnya sangat berperanan. Namun , ruh muqaddasah orang yang sudah mati lebih berperanan dari ruh muqaddasah orang yang masih hidup. Ini karena orang yang masih hidup masih terikat dengan jasad lahir. Kalaupun ruhnya dapat keluar secara halus, secara mata tidak dapat lihat, dia tetap masih terhubung dengan jasad lahirnya. Ini tidak berlaku kepada ruh orang yang sudah mati. Itu sebab ruh muqaddasah orang yang sudah mati lebih laju dan lebih aktif dari ruh muqaddasah orang yang masih hidup.. Contohnya, kalau ada dua orang wali, yang kedua-duanya sudah menjadi ruh muqaddasah, kalau seorang masih hidup dan seorang lagi sudah mati, ruh wali yang sudah mati itu akan lebih berperanan, lebih aktif dan lebih laju bekerja dari ruh wali yang masih hidup.

Berbalik kepada kisah jin, dia ada dua peringkat. Ada jin Islam dan ada jin kafir. Jin ini pula macam manusia juga. Dia ada bermacam-macam jenis, bangsa dan etnik. Tabiat bangsa dan etnik jin inipun tidak sama di antara satu dengan lain.

Seperti juga manusia yang banyak bangsa dan etnik, tabiat dan ragam asli antara etnik tidak sama. Bangsa Cina dan Melayu ada watak-wataknya yang tersendiri. Orang Putih (Barat) ada wataknya yang tersendiri pula. Bahkan etnik dalam satu rumpun bangsa pun wataknya tidak sama. Orang Banjar dan orang Jawa, wataknya berbeza. Malahan orang Melayu yang berlainan kawasan pun berbeda wataknya. Orang Melayu Johor dan Melayu Kelantan lain. Mereka ini sedikit-sedikit ada perbedaan watak. Begitu juga jin. Ada yang kasar dan ada yang lembut sedikit. Ada yang garang dan ada yang sederhana.

Jin itu watak asalnya jahat. Betapalah jenis yang kasar, dia lagi jahat. Sebab itu dikatakan, sebaik-baik jin adalah sejahat-jahat manusia. Kalau kita pilih seorang manusia yang paling jahat, kalau dia jin, dia adalah yang paling baik.

Namun demikian, jahatnya jin itu ada juga batasnya. Tidak ada jin yang sebegitu jahat sampai mengaku dirinya Tuhan seperti Firaun dan Namrud. Tidak ada pula jin yang sebegitu baik sampai mengatasi baiknya Rasulullah dan para Nabi. Para Nabi dan Rasul tidak diangkat dari kalangan jin. Umumnya jin lebih jahat dari manusia tetapi tidak ada yang ekstrem jahatnya seperti Firaun dan Namrud dan tidak ada yang ekstrem baiknya seperti Rasulullah SAW. Hanya manusia yang ada baiknya secara ekstrem dan jahat secara ekstrem.

Jin ini melihat Iblis dan bergaul bersama-samanya di alam ghaib. Jin Islam bergaul dengan jin kafir. Mereka makan bersama, bekerja bersama, berniaga bersama, ada yang menikah antara satu sama lain, sama-sama duduk dalam satu kantor, sama-sama jadi kerani (clerk) dan sebaginya. Sebab itu jin Islam lebih banyak dirusakkan oleh jin-jin kafir. Sebab mereka bergaul bersama dan mereka sama jenis. Mereka mudah terpengaruh.

Macam kita manusia juga, kalau bergaul dengan bangsa jahat seperti orang Barat dan Yahudi, habislah kita jadi Barat dan Yahudi. Semuanya dapat bertukar jadi Barat dan Yahudi. Yang tidak dapat bertukar hanyalah warna kulit dan bentuk hidung. Ini musti buat operasi pelastik.

Jin kurang berhasil dalam usaha merosakkan iman manusia berbanding iman sesama jin. Ini karena manusia dan jin berlainan jenis, dan manusia tidak dapat nampak dan tidak dapat bergaul dengan mereka. Itupun banyak manusia yang kafir, banyak yang zalim dan yang fasik. Betapalah kalau jin dan manusia sama-sama dapat bergaul.

Bila jin menjadi kafir, dia dipanggil syaitan. Syaitan itu maksudnya merasuk. Kerja jin kafir atau syaitan ialah merasuk dan menyesatkan orang. Jin Islam tidak dapat dikatakan syaitan.

Kehidupan jin betul-betul macam manusia. Ada kerajaannya, ada masyarakat, ada kantornya, ada mahkamahnya, ada nikah kahwin. Tempat tinggal jin ajaib dan aneh. Ada yang tinggal di gunung-gunung, hutan-hutan, laut, kawasan sungai dan hulu-hulu sungai. Ada juga jenis jin yang bergaul dengan manusia.

Jin yang tinggal di suatu negara, biasanya ikut bahasa manusia setempat. Kalau di Tanah Arab, jin berbahasa Arab, kalau di Tanah Melayu, jin berbahasa Melayu. Dia tidak tahu bahasa Arab. Kalau jin yang duduk di Negara Cina maka bahasanya bahasa Cinalah. Mereka pun belajar dan berguru dengan manusia.

Rupa asal jin sangat hodoh (jelek) dan buruk. Ia menakutkan. Kalau manusia terlihat jin ini hidupnya jadi huru hara dan ketakutan. Manusia tidak akan aman. Dengan rahmat Tuhan, alam jin dihijab (ditutup) dari pandangan manusia. Tetapi alam manusia tidak dihijab dari pandangan jin. Sehodoh-hodoh manusia adalah secantik-cantik jin.

Walaupun rupa asal jin itu jelek tapi dia dapat menyerupai berbagai rupa. Dia dapat merupa benda seperti kain, tas, batang kayu, binatang dan juga manusia, tetapi paling banyak dia menyerupai binatang. Ini termasuklah ular, kala jengking, lipan dan jenis-jenis binatang lain yang berbisa. Kalau dia menyerupai binatang seperti ini, rupanya lebih aneh dan lebih hebat dari yang biasa. Kalau dia dibunuh ketika dia sedang menyerupai binatang , dia akan mati.

Sebab itu Tuhan ajar kita, kalau jumpa binatang berbisa di tengah jalan atau di dalam rumah, musti berhati-hati. Jangan langsung bunuh walaupun dalam Islam hukumnya sunat. Usir dua tiga kali dahulu. Kalau dia tidak lari baru dibunuh. Takut-takut dia adalah jin yang sedang berubah bentuk. Kalau kita terus bunuh dan dia sebenarnya jin yang sedang merupa, mungkin keluarganya akan marah dan akan bertindak terhadap kita. Banyak orang yang dirasuk dan diganggu oleh jin disebabkan mereka ada buat silap dengan jin. Kalau setelah dihalau dua tiga kali tetap juga tidak pergi maka jelas itu bukan jin. Dapat kita bunuh.

Ada cerita dalam kitab, seorang soleh telah membunuh seekor ular. Maka pada malamnya, dia ditangkap dan dibawa oleh jin ke negeri jin. Di negeri jin itu berjalan hukum Islam. Hakim jin itu pun Islam. Maka orang soleh dan keluarga jin yang dibunuh oleh orang soleh tadi dibawa ke mahkamah. Bila perbicaraan bermula maka menangislah keluarga jin sambil berkata kenapa ahli keluarga mereka dibunuh. Bila hakim jin bertanya kepada orang soleh tersebut mengapa dia bunuh ular itu, dia menjawab karena dalam ajaran Islam, sunat hukumnya saya membunuh ular dan binatang-binatang yang berbisa. Saya buat atas arahan Tuhan dan saya dapat pahala. Yang salah adalah orang Tuan. Kenapa dia merupa ular. Salah dialah. Saya musti bunuh ular karena itu sunat hukumnya.

Hakim jin menghukum bahwa yang salah dalam kes (kasus) ini bukan manusia tetapi pihak jin. Dia batalkan tuduhan. Hakim arahkan polisi jin supaya mengembalikan orang soleh itu kembali ke alam manusia. Kalau dia bukan orang soleh dan tidak dapat menjawab sudah tentu dia kena hukum. Orang soleh itulah yang menulis kisah ini dalam kitab. Hujah ini hujah yang kuat.

Umur jin sangat lama berbanding umur manusia yang lebih kurang 63 tahun. Jin dapat hidup sampai 1500 tahun hingga 2000 tahun. Ada jin yang hidup di zaman Rasulullah SAW yang masih hidup pada hari ini.

Makanan jin adalah wap (uap) dari tulang dan tulang sum-sum binatang. Itu sebab dalam syariat Islam makruh kita memakan tulang dan tulang som-som. Ada lagi cerita tentang jin dalam kitab. Sesetengah orang soleh dapat menundukkan jin, mengguna dan memperalatkan mereka. Kita tahu, dalam sejarah, ada sahabat yang hilang unta di padang pasir. Di padang pasir banyak rijalul ghaib. Mereka berkata; Ya Rijalul ghaib, kembalikan untaku yang hilang. Maka unta itu dikembalikan. Ini tawassul namanya.

Pernah Rasulullah SAW berjalan-jalan dengan beberapa orang sahabat dan singgah di suatu kampung jin. Rasulullah beritahu para sahabat supaya tunggu dan jangan ikut, sebab dia mahu masuk ke kampung jin untuk mengajar . Cerita ini masyhur dalam sejarah. Para sahabat hanya melihat asap. Sebab adakalanya jin menyerupai asap karena dia berasal dari api. Tetapi Rasulullah melihat betul-betul jin itu dan mengajar mereka pula.

Ada cerita tentang Nabi Sulaiman di dalam Quran yang hendak membawa istana Balqis dari Yaman ke Palestin yang jauhnya beribu-ribu mil. Antara mukjizat Nabi Sulaiman diperintahnya jin untuk membawa istana tersebut. Jin pun bari tahu dia akan bawa istana itu kepada Nabi Sulaiman selama mana Nabi Sulaiman berubah tempat. Tidakkah itu hebat.

Namun ada lagi yang lebih hebat. Seorang wali Allah yang bernama Asif Barhaya yang turut berada dalam majlis itu berkata saya dapat pindahkan istana Balqis ke hadapan tuan dalam sekelip mata. Maka tertantang jin. Dia hendak ambil hati Nabi Sulaiman dan hendak tunjuk bahwa dia gagah. Tetapi ada manusia bertaraf wali yang menantang dia.

Rupanya di sini kalau ruh muqaddasah bekerja, jin pun dapat kalah. Rasulullah dapat tundukkan jin. Para wali juga dengan karomah mereka dapat menundukkan jin dengan kekuatan diri mereka sendiri. Tetapi kalau ada murid yang dapat nampak jin atau dapat gunakan jin, dan merasakan itu adalah karena berkat gurunya, maka dia akan selamat. Yang tidak selamat biasanya orang yang kasyaf, nampak jin dan dapat guna jin tapi tidak ada guru atau ada guru tetapi hatinya telah berubah. Dia rasa bukan berkat gurunya lagi tetapi dia rasa dirinya sudah jadi wali, sudah ada karomah sendiri. Itu yang rosak. Orang yang dapat arahkan jin dan nampak jin dengan berkat gurunya, kalau dia berhadapan dengan jin yang garang sangat atau degil sangat, maka biasanya ruh muqaddasah gurunya turut hadir atau dia jual nama gurunya.

Begitulah rahsia jin. Jin ada disebut dalam Quran dan dalam hadis. Siapa menolak kewujudan jin ertinya dia menolak Quran dan Hadis. Jin macam malaikat juga. Quran kata ada, adalah. Tetapi aneh, tentang malaikat banyak orang terima tetapi tentang jin banyak orang tolak. Yang dikatakan orang Bunian, Kuntilanak, Pelesit, Tuyul, Polong, Langsui, Hantu Raya dan berbagai-bagai lagi itu asalnya ialah jin. Oleh karena sukunya dan perangainya tidak sama maka orang bedakan dengan nama-nama yang berlainan.

Adapun orang yang berhubung dengan jin atas dasar mukjizat dan karomah, maka dia kuat. Jin pun takut dan hormat pada dia. Orang yang dapat berhubung dengan jin atas dasar berkat tuan guru, dia tidak dapat sekali-kali terputus dengan gurunya. Orang yang berusaha untuk berhubung dengan jin, itu dinamakan amalan atau ilmu khadam. Bahaya ilmu dan amalan khadam ini, dia terpaksa tunduk dengan jin. Jin akan bagi syarat buat begitu dan buat begini. Kadang-kadang arahan jin itu bertentangan dengan syariat. Ini yang rusak.

Artikel ini adalah bagian dari buku Siraman Minda yang berisi pemikiran dan ilham dari Abuya Syeikh Ashaari bin Muhammad At Tamimi

leh : Abdullah Bukhari Abdul

leh : Abdullah Bukhari Abdul Rahim Al Hafiz {1}

Seringkali dicanang dan dimomokkan di dalam cerita seram yang ditayangkan di television bahawa sebaik-baik jin adalah sejahat-jahat manusia. {2} Kenyataan ini meragukan kerana tidak pernah dinyatakan asas sandarannya daripada Al-Quran dan hadis. Bagaimanapun, ia seolah-olah sudah menjadi fakta yang diterima ramai sehingga penerbit filem seram berani menggunakan kenyataan di atas sebagai dialog yang digunakan di dalam filem mereka.

Asas pertama yang perlu dipegang apabila membicarakan perihal jin dan malaikat ialah keimanan kepada perkara ghaib. Oleh kerana alam jin adalah alam ghaib yang terhalang daripada alam nyata. Manusia tidak boleh berbicara tentang jin kecuali mengikut neraca Al-Quran dan Al-Sunnah.

Firman Allah SWT :

يَا بَنِي آدَمَ لا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُمْ مِنَ الْجَنَّةِ يَنْزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لا يُؤْمِنُونَ

Wahai anak-anak Adam! janganlah kamu diperdayakan oleh Syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapa kamu dari syurga, sambil ia menyebabkan terlucutnya pakaian mereka berdua untuk memperlihatkan kepada mereka: aurat mereka (yang sebelum itu tertutup). Sesungguhnya Syaitan dan kaumnya melihat kamu dengan keadaan yang kamu tidak dapat melihat mereka. Sesungguhnya kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu teman rapat bagi orang-orang yang tidak beriman. (Al-Araf :27)

Hanya kedua-dua sumber itu mampu menelah dan menembusi alam jin. Sesiapa sahaja yang ingin mengutarakan buah fikiran mengenai alam jin perlu terlebih dahulu merujuk Al-Quran dan Al-Sunnah supaya umat Islam tidak berpegang kepada asas yang rapuh, tidak berasas atau disuap dengan fakta karut dan khurafat yang tidak banyak membina iman dan minda.

Kenyataan yang terlalu umum sebaik-baik jin adalah sejahat-jahat manusia ini secara tidak langsung akan menzalimi sebahagian jin Islam yang dipuji Allah SWT dan disebut kisah mereka di dalam Al-Quran. Mereka ialah generasi awal jin Islam yang bertanggungjawab menyebarkan Islam kepada makhluk jin kerana jin dan manusia mempunyai tanggungjawab agama dan akan dihisab di akhirat kelak (Al-Rahman [55:31-36]).

Generasi awal jin Islam yang disebut kisah mereka dalam Al-Quran ini selayaknya digelar sahabat nabi kerana memenuhi ciri serta takrifan para ulama hadis iaitu sesiapa sahaja yang bertemu dan beriman dengan Nabi Muhammad SAW.

Sekiranya kenyataan sebaik-baik jin adalah sejahat-jahat manusia ini terus dipegang, kita secara tidak langsung akan menghukum para sahabat Nabi Muhammad SAW jauh lebih jahat daripada manusia, sedangkan para ulama sepakat mengatakan para sahabat adalah adil dan baik.

Generasi awal jin ini juga diiktiraf sebagai rasul atau utusan pendakwah dalam kalangan mereka.

Firman Allah SWT :

يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالإنْسِ أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِنْكُمْ يَقُصُّونَ عَلَيْكُمْ آيَاتِي وَيُنْذِرُونَكُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا قَالُوا شَهِدْنَا عَلَى أَنْفُسِنَا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَشَهِدُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَنَّهُمْ كَانُوا كَافِرِينَ

"Wahai sekalian jin dan manusia! Bukankah telah datang kepada kamu rasul-rasul daripada kalangan kamu sendiri, yang menyampaikan kepada kamu ayat-ayatKu (perintah-perintahKu), dan yang memberikan amaran kepada kamu tentang pertemuan kamu dengan hari (kiamat) ini?"(Al-An'am : 130)

Hakikatnya, para rasul hanya diutus dalam kalangan manusia. Namun begitu, rasul dari kalangan jin dalam ayat ini adalah wakil kepada rasul atau pendakwah dari kalangan jin yang mendengar bacaan Al-Quran yang dibaca oleh Nabi Muhammad SAW(Tafsir al-Razi). Kisah mereka ini boleh didapati di dalam Al-Quran.

Reply
ajasDecember 24, 2012 at 11:03 AM

Oleh : Abdullah Bukhari Abdul Rahim Al Hafiz (samb.)

Sebuah hadis turut merekodkan baginda Rasulullah SAW pernah memuji para sahabatnya dari golongan jin yang begitu sensitif terhadap Al-Quran. Baginda pernah membacakan surah Al-Rahman dari awal sehingga akhir kepada para sahabat. Selain itu, para ulama hadis seperti Imam Ibn Hajar Al-Asqalani tidak ketinggalan menyenaraikan nama golongan awal jin bersama nama para sahabat nabi yang lain. Antara nama yang disebut adalah Zawba'ah, Al-Adras, Hasir, Khasir dan sebagainya (Al-Isabah fi Ma'rifat aAl-Sahabah).

Mungkin ada segelintir pihak cuba mempertahankan kenyataan meragukan tersebut dengan mengatakan bukti harian jelas menunjukkan jin banyak melakukan kerosakan dan kebiadapan terhadap manusia. Banyak sekali hasutan dan rasukan berlaku yang memporak perandakan hidup manusia. Sebenarnya kejahatan serta kebiadapan itu tidak hanya berpunca daripada jin, bahkan ia juga berpunca daripada kejahatan manusia.

Firman Allah SWT :

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ (٤١)قُلْ سِيرُوا فِي الأرْضِ (٤٢)فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلُ كَانَ أَكْثَرُهُمْ مُشْرِكِينَ

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia, (timbulnya yang demikian) kerana Allah SWT hendak merasakan mereka sebahagian daripada balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)." Katakanlah: "Mengembaralah kamu di muka bumi ini, kemudian lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang yang telah lalu (yang telah dibinasakan). Kebanyakan mereka adalah orang-orang musyrik." (Al-Rum : 41-42)

Oleh itu, pihak yang selalu menggunakan kenyataan tersebut perlu terlebih dahulu merujuk kepada sumber Islam bagi mengelakkan kejadian sebegini terus berlaku.

salut

salut....galapung gandum

Hati-hati dalam penjabaran mengenai dunia gaib

Ass,

Setelah saya baca beberapa komentar,rasanya sudah mulai janggal pengertian yang diarahkan,jadi bagi umat islam yang memang sedang belajar islam hati-hati terhadap pernyataan yang membuat kita bingung.Karena kala pada saat kita bingung di situlah filter qolbu kita yang harus bekerja.Intinya Berpeganglah kepada Al-qur'an dan hadist.Hati-hati dengan jebakan kata-kata yang menyesatkan maka apabila ada pernyataan-pernyataan yang tidak kita mengerti hendaklah bertanya pada qolbu kita atau bertanya kepada orang yang lebih paham daripada kita masalah agama.Trims (ingatlah para kaum yahudi selalu membuat pernyataan-pernyataan yang membuat kita bingung dan disitulah mereka bisa merusak moral dan pandangan hidup kita akan islam)INTINYA:Pelajari Al-Qur'an dan hadist dengan sebaik-baiknya,islam tidak pernah membuat bingung manusia yang belum tau apa-apa.Islam Itu simple untuk dipelajari dan menjabarkannya di kehidupan sehari-hari.
Wassalam

penjabarannya sangat mudah dipahami

Uraian di thread (tajuk/judul) ini, adalah uraian Abuya Ashaari At Tamimi terhadap Quran dan Hadis yg menerangkan mengenai jin. Uraiannya sangat jelas dan mudah dipahami serta tidak membingungkan.

Justru pernyataan Anda sendiri yg membingungkan.

ASSALAMU'ALAIKUM.. Untuk

ASSALAMU'ALAIKUM..

Untuk semua saudra2ku seiman,alhmdllh atas berkat rahmat ALLOH kita msh dbri kesehatan nikmat yang begitu besar,shg kita tak dpt mengukur betapa besar nikmat it,salah satunya nikmat iman pada yang ghaib,
ALLOH menjadikan makhlukNYA dr beberapa golongan,yaitu ad yang ghaib dan adn pula yang nampak lahiriyah,,dan yg ghaib sendri meliputi dr kalangaan jin & malaikat..jin ini tercipta setelah ALLOH menciptakan malaikat..pd dasarnya jin ta'at pd ALLOH & sllu beribadahh pdNYA,akan tetapi setelah ALLOH ciptakan ADAM a.s jin pun berbelot & iri hati pada ADAM a.s.
jin pun berhujat knpa aku yang ENGKAU ciptakan lbh baik drpd ADAM a.s,ENGKAU suruh aq bersujud dihadapaan ADAM a.s,jin pun tidak mau aaakhirnya ALLOH menghukum bangsa jin & melemparnya drpada surgaNYA.
Oleh sebab itu bangsa jin sanggat benci pd manusia ini disebut iblis/syaitan yg sllu menggangu manusia supaya terjerrumus kdlm lembah dosa,tdk jarang juga ad jin yang baik yg sllu ta'at pd ALLOH..maka dr it kita hrusberhati2 mengenal golongan jin ini sendiri,jin ini kafir /islam kita mesti faham.
syukron.

Jangan lupa....setan itu juga

Jangan lupa....setan itu juga dikatakan berasal dari golongan manusia dan jin...'
Sangat2 berbeda antara org yg "bisa melihat dan yg tidak melihat"
Jadi....hati2 dlm berasumsi ttg alquran dan hadis'
Belajarlah atau bertanyalah kepada "org yg tau" bukan org yg buta...

tolong ksh tau sy bagaimana

tolong ksh tau sy bagaimana bisa melihat alam jin

tanggapan

Pada dasarnya manusia adalah makhluk tertinggi selagi Ia bersandar pada kuasa Allah dan hanya mengharap ridzoNYa semata-mata,jadi pada dasarnya Jin tetap akan kalah dan bisa ditundukkan oleh manusia selama Ia bersandar pada kuasa Allah dan memang harus punya ilmunya yang diridzoi Allah mendapat barokah dari gurunya.

berrdoa mendapatkan guru yang sholeh

Ass..Islam indah-jika ingin mengenalnya-pelajari Al-Quran-Al-hadits,Siroturahmi diperbanyak khususnya kepada pewaris para Nabi-mentaati mereka maka terbukalah segala hijab,terkaparlah segala buruk akhlaq,tergapai cita, baik Agama, dunia-Akherat...........Aamiiiin.
salaam rindu toek semua keluarga muslim,khususnya yang mempunyai blog..

berrdoa mendapatkan guru yang sholeh

Ass..Islam indah-jika ingin mengenalnya-pelajari Al-Quran-Al-hadits,Siroturahmi diperbanyak khususnya kepada pewaris para Nabi-mentaati mereka maka terbukalah segala hijab,terkaparlah segala buruk akhlaq,tergapai cita, baik Agama, dunia-Akherat...........Aamiiiin

ijin link

mohon ijin untuk taruh linknya

thanks

silahkan

silahkan

Kata Tok Syeikh Tongkat Sakti

Kata Tok Syeikh Tongkat Sakti : Ada pun makhlok Jin itu dinamakan
Bani Jan. Lazimnya Raja Jin itu dikuasai oleh Jin Pompuan. Seperti
kisah Ratu / Puteri Balqis (Sheeba..??) cinta hati Tok Sulaiman AS.
Ato kisah Puteri Bunian cinta hati Si-Bongkok, dlm movie Sumpah
Orang Minyak. Banyak lagi kisah2 Alam Jin yg maseh lagi misteri...

Sehebat2 Jin, mereka itu memerlukan pemimpin dari kalangan Manusia
yg beriman, yg berdarjat Rijalul Ghaib. Karna unsur2 Khalifah itu hanya
ada pada Manusia. Seperti kisah memanda Wazir kepada Tok Sulaiman
AS itu lebeh hebat dari Jin Afrit. Seperti kisah Sumpah Orang Minyak,
Penghulu Bunian itu difahamkan adalah Manusia dari kalangan Rijalul
Ghaib. Apakah benar kenyataan ini ato mitos semata..?? Allahu'alam....

Yg ini kisahnya banyak terjadi, bagi mereka yg suka2 sembarangan
tidor dlm masjid ato surau dibahagian depan, kawasan mimbar. Telah
ramai yg mengalami kena penampar Jin Islam yg mahu bersolat. Kalo
Jin yg nakal, ada mereka yg diangkut diubah keluar tempat tidurnya.
Sedar2 waktu subuh rupanya mereka tertidor tepi longkang, ato tepi
kolah, ato haha.. ada yg tepi tandas...

Wallahu'alam & Wassalam...

DiKota Suci Mekah itu ada

DiKota Suci Mekah itu ada sebuah Masjid Jin. Itu menandakan Jin juga ada yg Islam seperti manusia Islam, mereka tertakluk atas hukum2 Syariat Muhammad SAW yg sama. Bilangan Jin Islam sudah terlalu ramai. Kapan zaman pemerintahan Imam Mahdi AS diMekah nanti, Masjid Jin akan ditambah, dgn membina baru Masjid Jin yg lebeh besar, bagi menampong Jemaah Jin Islam yg semakin bertambah ramai... Allahu'alam & Wassalam....

jin...

Sedikit pencerahan.. Didalam Al-Quran sudah diterangkan tentang keberadaan jin, jadi artinya JIN itu tidak ghaib... Ghaib itu adalah sesuatu yang diluar pengetahuan manusia dan tidak diterangkan oleh Allah SWT.. misal : hari esok, hari kiamat, niat/hati manusia.. dll.. mudah2an bermanfaat

sebagai ilustrasi, memang Jin

sebagai ilustrasi, memang Jin / Setan itu bukanlah mahlkuk ghaib gendruwo demit, bahkan malaikat sekalipun adalah makluk yang nyata, dalam konteks ini Allah mengklaim bahwa sebelum adam diciptakan Allah telah menciptakan 2 mahkluk terdahulu yaitu Malaikat dan Jin, dan ini pun tertera dalam kitab-kitab sebelum Al-quran,(Zabur, Taurat dan injil)jadi jin dan manusia serta malaikat itu adalah mahkluk ciptaanNYA dan disuruh berlomba untuk mencari keridhaan Allah, karena ada RAHASIA ALLAH yang dititipkan di hati Setiap Mahkul, termasuk Jin dan malaikat,jadi jin dan malaikat itu adalah maklhuk terdahulu yang dikatakan oleh Amrika sebagai "ALIEN" padahal mereka tidak punya ilmu tauhid yang cukup makanya dibilang "UFO", atau alien. karena memang mahlkujk-maklkuh tadi diciptakan 6000 tahun sebelum adam, dan dialquran dikatakan bahwa ummat terdahulu bukalan hanya ummat dari golongan manusia tetapi ummat golongan jin dan malaikat. dan Surat Al-Jin menjelaskan bahwa Jin-jin itu juga hidup sebagaiman kita ada yang Islam dan ada yang Kafir, itulah dinamakan Iblis, Setan, Dazal. Sedangngkah Allah adalah Ghaib yang diatas Ghaoib, dan tidak ada satu manusia bahkan nabi termasuk musa Isa, Ibrahim yang pernah bertemu kecuali Dia, "Muhammad" jadi bicara agama bukan hanya bicara makan dan minum saja seperti yang diceritakan Isa AS ketika diganggu Iblis pada saat disuruh berpuasa oleh Allah selama 40 Hari 40 malam, yaitu golongan ummat jin yang "Fasik" atau yang tidak taat kepada "Allah", jadi alquran itu telah mebahas apay yang ada di zabur taurat dan ijnil dan ditambahkan lagi dengang penyermpuranaan "Kalamullah" hingga Akhir perjalan seorang "Ummat", bukan gerombolan ummat, seperti yang diyakini dan diilhami oleh ummat nabi terdahulu.

Ada makhluk yang disebut

Ada makhluk yang disebut ghaib karena tak nampak oleh manusia biasa, misal malaikat, jin. Ada juga makhluk yang disebut ghaib karena belum terjadi, misal kejadian hari esok, kiamat. Ada yang disebut ghaib tapi bukan makhluk, yaitu Allah. Jadi ada macam-macam pengertian ghaib.

Asallamulaikum Alhamdulillah

Asallamulaikum
Alhamdulillah saya pernah belajar Doa Bapa Kami yang disurga dikudukanlah namaMU ....dan juga doa : Atas nama Bapa dan Putra dan Roh yang Kudus, Amin, Salam Maryam Penuh Rahmat Tuhan Sertamu dan terpujilah engkau diantara para wanita dan terpujialah .....Dua agama terbesar dari Isa AS. namun alhamdulilah dengan mengkaji disana maka saya bisa beridiri disini di Al-Qaran, dan tidak ada selih pandang bagi manusia yang telah diberi petunjuk, karena manusia itu lebih sempurna dari "malaikat dan jin" seuai dengan titah awal penciptaan yang akhirnya dihujat oleh "Jin" bahwa manusia akan Membunuh MUsa AS (firaun) manusia akan Meyalibkan para Nabimu (ISA.AS) Memenggal Kepala Husain Bin Ali (Karbala), dengan melihat dan menarik benag merah dari semua kejadian ini maka sampai akhir jaman masih ada orang yang kafir, Fasik sama seperti ummat terdahulu yaitu ummat golongan "JIN", Bicara rahman dan rahiem itu bukan hanya bicara habluminanas, namun Dia Muhammad telah menambahkan satu ilmu yang harus dilakukan dengan cara yang unik untuk mendapatkan Isra, Mirat kepda tuhannya yaitu "SHOLAT", "SHOLAT MIRAJUL MIKMININ KEPADA KHALIQNYA", bicara agama harus komplit yaitu Malaikat, Jin dan manusia, itulah yang tercata dengan sempurna dalam kitab yang termuila ALQURAN yang belum pernah dicatat pada "kitab-kitab terdahulu", zabur, taurat dan injil,dengan demikian maka allah berkata kepada Rasul Muhammad, "Hai Muhammad sesunguhnya kami akan menurunkan Alquran itu kepada Mu dengan berasngsur-angsur. Angsur diaman, 1. zabur, taurat, 3 injil/alkitab. dan 4 jadilah alquran. inilah yang benar yang datang dari Tuhannya ISA. Tuhannya Ibrahim, Tuhannya Adam, Tuhannya Nun, Tuhannya, Luth, Tuhannya Khaidir, alias Tuhanya para Nabi. dan akhairnya Allah berfirman, Yang demikian ini tidak akan dapat diambil himah dan dijadikan pelajaran (dari kitab-kitab yang telah AKU turunkan) kecuali orang yang telah kuberi petunjuk" subhalalah maha besar Allah dengan segakla Firmanya, dan Baitullah (Nasrani Bait Allah) kepunyaan Allah jangn menyembah atau menjadikan Tuhan seorang nabi dari pada nabi(Utusan KU), karenasesunguhnya: jangan da tuhan lain selain Allah (Taurat yg diberikan kepada nabi Musa AS) dan sama yang diberikan kepad Raasul Muhammad "La Ila Ha Ilallah", demikian ummat akhir jaman dari golongan manusia banyak yang terkeos do akhirat karena "SALAH PAHAM" dan alquran mencata bahwa ummat yang datang terkemudia itu lebih sedikit dalam rahmatnya ketimbang ummat terdahulu(dari golongan Jin dan Malaikat)dan Jian itu ukuran badanya sama seperti Nabi Ibrahim, dadanya 4 hasta/lengan. seperti bekas kaki Nabi Ibrahim di makah. Subhanallah Maha benar Allah dengan segala firmaNYA. jadi jian juga masih tingal dibumi ini karena bumi ini tempat berkumpulnya ummat-ummat terdahulu(JIN,Malaikat,Peri) dan manusia, baik yang mati maupun yang hidup karena belum ada tiupan SANGKAKALA/SANGKOKOLO("BIGBANG") yang kedua yaitu awal kehanduran Alam semesta ini sama seperti Awal kejadian Alam semesta ini dalam Surat Kejadian dalam kitab "Taurat", yang ditipkan kepada kakak saya Musa AS. jadi manusia itu sempurna dihadapan allah dan jin dan mailakat namun ada manusia yang senang menganiay dirinya sendiri maka nilainya adal;ah lebih jelek dari jin, dan malaikat bahkan dari mahkluk yang diciptakan sebagai pelengkap penderita, yatiu "Binatang"
Wasalam.

Tuhan tidak di surga ... Maha

Tuhan tidak di surga ... Maha suci Allah yang tidak butuh/tergantung terhadap apapun ciptaan-Nya .... Tuhan ciptakan surga untuk tempat tinggal abadi kelak bagi hamba2nya dari golongan manusia dan jin yang beriman dan bertakwa

Asallamulaikum Alhamdulillah

Asallamulaikum
Alhamdulillah saya pernah belajar Doa Bapa Kami yang disurga dikuduskanlah namaMU ....dan juga doa : Atas Nama Bapa dan Putra dan Roh yang Kudus, Amin, Salam Maryam Penuh Rahmat Tuhan Sertamu dan terpujilah Engkau (ISA) diantara para wanita dan terpujilah .....Dua agama terbesar dari Isa AS. namun alhamdulilah dengan mengkaji disana maka saya bisa beridiri disini di Al-Quran, dan tidak ada selisih pandang bagi manusia yang telah diberi Alkitab, Taurat dan Injil Jika AKU (ALLAH) telah beri petunjuk, karena manusia itu lebih sempurna dari "Malaikat dan Jin" sesuai dengan titah awal penciptaan yang akhirnya dihujat oleh "Jin" bahwa manusia akan Membunuh Musa AS (firaun) manusia akan Meyalibkan para Nabimu (ISA.AS) Memenggal Kepala Husain Bin Ali (Karbala), dengan melihat dan menarik benang merah dari semua "kejadian" ini maka sampai akhir jaman masih ada orang yang kafir, Fasik sama seperti ummat terdahulu yaitu ummat golongan "JIN", Bicara "Rahman dan Rahiem" itu bukan hanya bicara habluminanas (Makan dan minum), namun Dia Muhammad telah menambahkan satu ilmu yang harus dilakukan dengan cara yang unik untuk mendapatkan Isra, Mi'raj kepada Tuhannya (ALLAH) yaitu dengan cara "SHOLAT", "SHOLAT MIRAJUL MIKMININ KEPADA KHALIQNYA", bicara agama harus komplit yaitu Malaikat, Jin dan manusia, itulah yang tercatat dengan sempurna dalam kitab yang termuila "ALQURAN" yang belum pernah dicatat pada "Kitab-Kitab terdahulu", Zabur, Taurat dan Injil, dengan demikian maka Allah berkata kepada Rasul Muhammad, "Hai Muhammad sesunguhnya kami akan menurunkan Alquran itu kepada Mu dengan berasngsur-angsur. Angsur ke: 1. zabur, angsur ke2. Taurat, angsur ke-3 Injil/Alkitab. dan lengkapnya 4 jadilah Al-Quran yang penuh Hikmah. inilah yang benar yang datang dari Tuhannya ISA. Tuhannya Ibrahim, Tuhannya Adam, Tuhannya Nuh, Tuhannya Luth, Tuhannya Khaidir, alias Tuhanya para Nabi. dan akhirnya Allah berfirman, Yang demikian ini tidak akan dapat diambil hikmah dan dijadikan pelajaran (dari kitab-kitab yang telah AKU turunkan) kecuali orang yang telah kuberi petunjuk" "Subhalalah" maha besar Allah dengan segala FirmaNYA, dan "Baitullah" (ISA: Bait Allah) kepunyaan Allah jangan menyembah atau menjadikan Tuhan seorang nabi dari pada nabi(Utusan KU), karena sesunguhnya: "Jangan ada Tuhan Lain Selain Allah (Kitab Taurat yg diberikan kepada nabi Musa AS) dan sama yang diberikan kepad Rasul Muhammad "La Ila Ha Ilallah", demikian ummat akhir jaman dari golongan manusia banyak yang terkeos di akhirat karena "SALAH PAHAM" dan Al-Quran telah mengklaim dan mencatat bahwa ummat yang datang terkemudian(Akihr zaman) itu adalah lebih sedikit bilangnya (angkanya/nilainya/jumlah) dalam Rahmatnya ketimbang ummat terdahulu(dari golongan Jin dan Malaikat)dan Jin itu ukuran badanya sama seperti Nabi Ibrahim, dadanya 4 hasta/lengan. Seperti bekas kaki Nabi Ibrahim di Makkah. Subhanallah Maha benar Allah dengan segala firmaNYA. jadi jin juga masih tinggal dibumi ini karena bumi ini tempat berkumpulnya ummat-ummat terdahulu (JIN,Malaikat/Peri(malaikat yang baik) dan manusia yang mati maupun yang hidup karena belum ada "TIUPAN SANGKAKALA/SANGKOKOLO("BIGBANG") KALI YANG KEDUA" yaitu AWAL KEHANCURAN (AKHIRU) Alam semesta ini (QS. Al-Qiyamah) sama seperti "AWAL KEJADIAN" Alam semesta ini dalam Surat Kejadian dalam kitab "Taurat", yang dititipkan kepada kakak saya Musa AS. jadi manusia itu sempurna dihadapan Allah dan jin dan mailakat namun ada manusia yang senang menganiaya dirinya sendiri maka nilainya adalah lebih jelek dari jin, dan malaikat bahkan dari mahkluk yang diciptakan sebagai pelengkap penderita, yaitu "Binatang"
Wasalam.

Salam yang punya blog

Salam yang punya blog Silahkan Kupas Tuntas Alquran, Kumitir Beah ing Pingir, dondom ono Njulmatono (jahit dan rajut jilidlah kitab-kitab allah itu maka engakau akan mendapatakn jembar sawangane9Istanma surga itu adal kelipatan 1 X 10(desimal) dari "alam semesta ini" Subhanallah disanalah Hamba Allah yang lulus sensior dan lulus uji di dunia yang kecil dan hina ini dina dan fana ini baik dari golongan Jin dan manusia yang taat akan digiring dan dihidupkan dengan Baqa(abadi) setelah mejalani perhitungan". Satu Tiang/pilanrnya saja sebesar "Lidah api matahari" 47 juta kilometer yang berwarna "keputih-putihan" "Subhanalah" dengan hawa yang sejuk bagaikan dalan Ruangan ber-"AC" itulah tempat yang sebaik-baiknya bagi kaum Suhada yang "Menegakkan Agama Allah" dari golongan Manusia Jin dan malaikat" jadi disana bukan hanya golongan manusia (Insan) namun ada juga ummat terdahulu yaitu Jin dan malaikat yang tetap taat kepada "Tuhannya" lengkap dengan "Ahli Kitabnya masing-masing ummat"(Para nabi, Utusan)demikianlah dongeng para nabi namun punya ketetapan "La Ila Ha Ilallah" moga moga kita jangan terpengaruh dengan yang katanya PERIANGAN = PERI DIANGAN-ANGAN YANG DITANPILKAN DALAM "DUNIA DUA" itu adalah tipu daya muslihat Jin Fasik yang ingin menyesatkan UMMAT YANG PALING DIBANGAKAN ALLAH YANG BERNAMA AL-INSAN (MANUSIA, MENUNGSO,seusai dengan awal diciptakannya ADAM,

Salam yang punya blog

Salam yang punya blog Silahkan Kupas Tuntas Alquran, Kumitir Beah ing Pingir, dondom ono Njulmatono (jahit dan rajut jilidlah kitab-kitab Allah itu maka engakau akan mendapatakn i ketetapan "La Ila Ha Ilallah, Jembar sawangane / Istana surga itu adalah kelipatan 10(desimal) dari "alam semesta ini" Subhanallah disanalah Hamba Allah yang lulus sensor dan lulus uji di dunia yang kecil dan hina serta dina dan fana ini baik dari golongan Jin dan manusia yang taat akan digiring dan dihidupkan dengan Baqa(abadi) setelah mejalani perhitungan". Satu Tiang/pilanrnya saja sebesar "Lidah api matahari" 47 juta kilometer yang berwarna "keputih-putihan" "Subhanalah" dengan hawa yang sejuk bagaikan dalan Ruangan ber-"AC" itulah tempat yang sebaik-baiknya bagi kaum Suhada yang "Menegakkan Agama Allah" inna dina indallah hil "ISLAM" JIN DAN MALAIKATPUN MENGAKATAN HAL YANG SAMA, dari golongan Manusia Jin dan malaikat" jadi disana bukan hanya golongan manusia (Insan) namun ada juga ummat terdahulu yaitu Jin dan malaikat yang tetap taat kepada "Tuhannya" lengkap dengan "Ahli Kitabnya masing-masing ummat"(Para nabi, Utusan)demikianlah dongeng para nabi namun punya ketetapan "La Ila Ha Ilallah" moga moga kita jangan terpengaruh dengan yang katanya PERIANGAN = PERI DIANGAN-ANGAN YANG DITANPILKAN DALAM "DUNIA DUA" itu adalah tipu daya muslihat Jin Fasik yang ingin menyesatkan UMMAT YANG PALING DIBANGAKAN ALLAH YANG BERNAMA AL-INSAN (MANUSIA, MENUNGSO,seusai dengan awal diciptakannya ADAM,

bagi nenek dan kekek

bagi nenek dan kekek moyangnya maaf JIN segera "Tobat Nasuha", karena "Kerajaan Surga Sudah Dekat" jadilah anak yang soleh dari keturunanmu dengan dalil man arofa nafsahu faqoq arofa robahu" kenal diri maka kenal nenek moyang kenal nenek moyang gampang mencari jalan "ihdinasirathal mustaqiem", karena doa dan syafaat dari nenek moyang yang melihat cucu, buyut, cicitnya "BERIMAN" dalam agama Allah, ANak yang soleh adalah salah satu kriteria dari tiga kriteria : 1. Amal jariyah,2. Ilmu Kang Manfaat, 3. Anak yang soleh. jadi kasihilah arwah nenek moyangmu sebagaimana mereka telah memelihara dan mengadakan kamu didunia yang fana ini untuk kami beri ujian dengan perintah dan larangan" jandi yang punya Keturunan Buaya Kuning, buaya Putih, buaya merah, macan putih, macan kuning, macan belang, kolor ijo itu hanyalah sebuah olmu dan ilmu allah yang yang sempurna karena jin, juga mohon kepda allah untuk mengunakan ilmunya allah dan allah meredhoi kepada siapa yang dikehendakinnya,karena sesunguhnya islam adalah selamat dan menyelamatkan sebagai contoh Rasulullah muhammat menyelamatkan ummat-ummat terdahulu yang dianiaya oleh kaum yang tidak bertangungjawab. karena dan setiap ilmu pasti ada kesudahannya seperti mama loren yang melihat tahun 2013 ternyata ga bisa nah ilmu allah walaupun kembali dan kesunyian dalam kegelapan (karena mataharinya mati) tetap melihat karena telah Meripatullah Melihat dengan ainul yaqin atau melihat dengan mata allah yaitu Bathin.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer