Perbedaan Antara Pendidikan Dan Pengajaran

Pengajaran dan pendidikan atau dalam bahasa arabnya taalim dan tarbiah adalah dua perkara penting di dalam membina manusia. Pengajaran dan pendidikan adalah dua perkara yang berbeda tetapi banyak orang yang tidak faham tentang kedua perkara ini.

Pengajaran khusus ditujukan pada akal. Oleh karena itu mudah dan straight forward. Sedangkan pendidikan adalah pembinaan insan yang tidak saja melibatkan perkara fisik dan mental tetapi juga hati dan nafsu karena sesungguhnya yang dididik adalah hati dan nafsu. Oleh karena itu pendidikan lebih rumit dan susah. Kedua perkara ini harus kita fahami benar dalam membina insan. Keduanya diperlukan dalam pembinaan pribadi agar pandai berbakti pada Tuhan dan pada sesama manusia.

Pengajaran adalah proses belajar atau proses menuntut ilmu. Ada dosen, guru, ustadz yang mengajar atau menyampaikan ilmu kepada murid yang belajar. Hasilnya murid menjadi pandai, dan berilmu pengetahuan (‘alim). Pendidikan adalah proses mendidik yang melibatkan penerapan nilai-nilai. Di dalam pendidikan terdapat proses pemahaman, penghayatan, penjiwaan, dan pengamalan. Ilmu yang telah diperoleh terutama ilmu agama dicoba untuk difahami dan di hayati hingga tertanam dalam hati dan dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan kata lain pendidikan menyangkut tentang akhlak.

Pendidikan antara lain adalah memperkenalkan Tuhan kepada manusia. Membersihkan hati insan dari sifat-sifat keji (mazmumah) dan mengisinya dengan sifat-sifat terpuji (mahmudah). Pendidikan juga adalah mengembalikan hati nurani manusia kepada keadaan fitrah yang suci dan bersih. Nafsu perlu dikendalikan supaya tidak cenderung kepada kejahatan dan maksiat tetapi cenderung kepada kebaikan dan ibadah.

Namun, kita tidak bisa mendidik saja tanpa memberi ilmu, dan begitu juga sebaliknya, kita tidak bisa memberi ilmu saja tanpa mendidik. Pengajaran tanpa pendidikan akan menghasilkan masyarakat yang pandai tetapi rusak akhlaknya atau jahat. Masyarakat akan maju di berbagai bidang dan kemewahan timbul dimana-mana tetapi akan timbul hasad dengki dimana-mana karena jiwa tiap insannya tidak hidup. Manusia menjadi individual, tidak berkasih sayang, dan kemanusiaan musnah. Manusia berubah identitas. Fisiknya saja manusia tetapi perangainya seperti setan dan hewan.

Sebaliknya mendidik saja tanpa memberi ilmu akan menghasilkan individu yang baik tetapi tidak berguna di tengah masyarakat. Mendidik tanpa ilmu menyebabkan insan mempunyai jiwa yang hidup tetapi tidak ada ilmu untuk dijadikan panduan.

Tetapi perlu dipahami bahwa tidak semua orang mampu mendidik. Ada orang yang berilmu banyak tetapi tidak mampu mendidik tetapi ada juga orang yang berilmu sedikit tetapi dapat mendidik. Karena peranan pengajaran ilmu hanya sedikit saja sedangkan selebihnya adalah peranan pendidikan.

Manusia menjadi jahat bukan karena tidak tahu ilmu. Jumlah orang bodoh yang jahat hampir sama dengan jumlah orang pandai yang jahat juga. Bahkan orang pandai yang jahat lebih jahat dari pada orang bodoh yang jahat, karena orang yang pandai menggunakan kelebihan akal atau ilmunya untuk kejahatan. Manusia menjadi jahat adalah karena proses pendidikannya tidak tepat sehingga jiwanya tidak hidup.

Dalam mencari ilmu, seseorang bisa belajar dari beberapa guru karena hanya ilmu yang kita pelajari. Tetapi, dalam mendidik atau mencari pendidik, tidak bisa ada lebih dari seorang pendidik. Pendidik yang sesungguhnya adalah pemimpin, model, sekaligus contoh untuk diikuti. Kalau ada banyak pendidik maka ibarat seperti masakan yang dimasak oleh beberapa koki. Dia akan jadi rusak. “ Too many cooks spoil the brook”.

Kemudian dilihat dari segi ilmunya, tidak semua ilmu mempunyai nilai pendidikan. Ilmu agama khususnya ilmu fardlu ‘ain seperti ilmu mengenal Tuhan memang untuk mendidik. Sedangkan kebanyakan ilmu akademik seperti matematika, perdagangan, sejarah, ilmu alam dan lain-lain tidak dapat untuk mendidik dan sekedar untuk mengajar saja. Meskipun begitu, jika proses pendidikan berjalan dengan benar sehingga jiwa Tauhid hadir pada diri seseorang maka ilmu-ilmu akademik akan menambah keyakinannya dan akan menjadikannya semakin melihat betapa berkuasa dan Maha Hebatnya Tuhan.. Sebaliknya, bagi pelajar-pelajar yang kosong jiwanya dari mengenal Tuhan, ilmu-ilmu tersebut hanya akan melalaikan mereka karena mereka tidak mampu mengaitkan apa yang mereka pelajari dengan Tuhan.

Dalam suatu proses membangun dan membina manusia, pengajaran dan pendidikan adalah perkara wajib. Namun pendidikanlah yang lebih diutamakan karena jika pendidikan tidak diutamakan maka akan terbangun masyarakat yang rusak dan merusakkan. Manusia akan menjadi musuh kepada manusia yang lain dan kepada Tuhannya.Didiklah manusia lebih dahulu sebelum mengajar mereka hingga pandai. Jadikan mereka berakhlak sebelum menjadikan mereka berilmu. Kenalkan Tuhan lebih dahulu sebelum mengenalkan alam semesta beserta ciptaanNya yang lain. Jadikan mereka sebagai hamba-hamba ALLAH lebih dahulu sebelum menjadikan mereka sebagai khalifahNya.

Beasiswa

Mengingat posisi kita di PISA 2012 ada di ranking 63 dari 64 negara, banyak hal yang mesti diperhatikan oleh para pakar pedidikan di negeri ini.

Salam
Beasiswa S1

PISA hanya merangkum sebagian

PISA hanya merangkum sebagian kepandaian saja. Masih ada kepandaian lain yang berhubungan dengan aqidah, syariat & akhlaq yang tidak diperhatikan di PISA tersebut.

Kalau diperhatikan, negara-negara yang tinggi PISA nya tersebut belum tentu beres kehidupannya, misal dilihat dari angka perceraian dan perzinahan.

Misal parameter berikut ini:

Masih banyak yg belum tau

Masih banyak yang belum tau perbedaan antara pendidikan dan pengajaran. Mudah2an posting ini bisa memberikan pencerahan kepada kita semua.

Terima kasih.

comment

kata guru saya definisi dari mengajar dan mendidik . mengajar adalah. proses mentransfer ilmu kepada murid dan tanpa ada pemberian nilai - nilai kepada murid, contohnya nilai akhlak, budi pekerti dst... sementara mendidik adalah : proses mentransfer ilmu yang dilakukan seorang pendidik yang memberikan nilai-nilai tambah kepada peserta didik... Wallahu a'lam

bagus

Mas.aku minta ijin copy paste ya?

silakan menyalin artikel di

silakan menyalin artikel di sini asalkan tetap menyebutkan sumber aslinya

Perbedaan pendidikan dan

Perbedaan pendidikan dan pengajaran menurut KBBI (kamus besar bahasa Indonesia) http://wa2010.ee.itb.ac.id/content/perbedaan-antara-pendidikan-dan-penga...

sangat amat setuju

ini sangat memberikan informasi dan motivasi kepada saya untuk melakukan sesuatu hal yang lebih baik dan berguna,,,

Beda pendidikan dan pengajaran

Mau menambahkan ,
pendidikan mengarahkan manusia menjadi orang yang bener ( sikap, perilakunya sesuai dg hukum/aturan yang berlaku di manapun dia berada ) sedangkan pengajaran mengarahkan manusia menjadi orang yang pinter ( mampu menggunakan akal sehatnya untuk menyelesaikan permasalahan ).
Sehingga pendidikan dan pengajaran yang baik diharapkan mampu "mencetak generasi yang pinter dan bener". Bukan hanya pinter, tapi nggak bener, Ataupun bukan hanya bener tapi nggak pinter.

saya setuju banget

saya setuju banget

sangat bagus untuk semua

sangat bagus untuk semua kalangan karena pada hakekatnya bukan hanya seorang guru atau hanya seorang pengajar saja harus mendidik dan mengajar karena semua orang harus bisa mendidik , mencontoh dan mengajarkan kebaikan artikel nya bagus dan menimbulkan inspirasi buat saya sendiri untuk konsisten mengajar walaupun dalam ruang lingkup non formal

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer