warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www/www.kawansejati.org/html/program/lib.php on line 582.

Jiwa Yang Reput Dan Rapuh







Jiwa Yang Reput Dan Rapuh





Jiwa Yang Reput Dan Rapuh

 

Ramai orang yang lasak badannya tidak lasak hatinya

Ketahanan badannya luarbiasa, tidak tahu letihnya tapi hatinya rapuh

Boleh berjalan jauh, boleh membuat kerja berat, kurang rehat sungguh luarbiasa

Jarang sakit, kalau sakit ringan masih boleh membuat kerja

Mampu mendaki gunung, larat merenangi lautan, sanggup merentas hutan belantara

Kerja tidak rehat-rehat, cergas, tangkas, gegas

Begitulah hebatnya tubuh kasarnya, boleh menanggung beban yang berat kurang rehat

Tapi malang sekali ramai orang hatinya rapuh

Jiwanya tidak tahan lasak mudah sakit, mudah letih, mudah sedih

Hatinya mudah merajuk susah dipujuk, mudah sakit hati, mudah gelisah

Mudah sahaja hatinya benci, meluat, jemu, lesu

Jiwanya mudah terseksa, derita, sengsara, resah

Jiwanya mudah sahaja tersinggung, padahal masalah kecil sahaja

tapi jiwa tidak mampu menanggung

Mudah sakit hati, mudah berdendam, mudah dengki, mudah kecewa

Yang lebih dahsyat mudah sombong, mudah marah, mudah menyerang, mudah tercabar

Hati tidak tahan ada saingan, ada cabaran, ada tekanan, ada gesaan

Begitulah manusia ramai yang fiziknya tahan lasak

tapi jiwanya rapuh, reput, mudah terpelengot

Jiwanya tidak tahan lasak

Tidak mampu dibebankan dengan kesusahan, dibenci, diberi malu, dihina, dikata

Tidak sanggup ada saingan dan cabaran

Tidak mampu berhadapan dengan tekanan, gesaan dan arahan,

lebih-lebih lagi dengan kemarahan

Oleh itu ramai orang yang sakit jiwa di dunia ini

Paling tidak sering sahaja risau, resah dan gelisah

Orang yang takut dan cintakan Tuhan sahaja jiwanya lasak dan tidak rapuh

 

24.6.2004 4

Menjelang tidur

Tulisan ini adalah sajak yang ditulis oleh Abuya Ashaari Muhammad at Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer