warning: Creating default object from empty value in /usr/home/www.kawansejati.org/html/program/lib.php on line 582.

Bab 01 Kenapa Saidina Muawiyah Melantik Keluarganya Dalam Jawatan Negara





01 Kenapa Saidina Muawiyah Melantik Keluarganya Dalam Jawatan Negara




Saidina Muawiyah dan pentadbirannya banyak menimbulkan kontroversi dan tanda tanya terutama pada umat Islam yang hidup di akhir zaman ini. Umat Islam kini tidak melalui pergolakan yang berlaku di zaman Muawiyah dan kerana itu tidak dapat memahami sebab-sebab atau rasional dalam tindak-tanduk sahabat yang sangat mulia dan berjasa ini.

Ada juga umat Islam sekarang yang mempersoalkan tentang pergaduhan dan peperangan di antara pihak Muawiyah dan Saidina Ali Kmj. Dengan tidak memahami perkara yang sebenar, mereka lantas memihak kepada Saidina Ali dan menuduh sahabat Muawiyah dengan berbagai-bagai tuduhan yang tidak adil dan tidak patut.

Apa yang harus kita faham, Muawiyah dan Saidina Ali adalah dua sahabat besar yang sama-sama takut dan cinta pada Allah, dan sangat berjasa dalam memperjuangankan Islam. mereka sama-sama memperjuangkan kebenaran. Tambahan lagi mereka berdua dijamin syurga oleh Rasulullah SAW. Kalaupun ada perselisihan di antara kedua-dua sahabat besar ini, tidak ada yang didorong oleh nafsu dan kepentingan peribadi. Ia adalah untuk memperjuangkan kepentingan Islam itu sendiri.

Sudah tentu ada hikmah dan maksud Tuhan disebalik krisis yang timbul diantara Muawiyah dan Saidina Ali ini yang kita mungkin tidak faham dan belum dapat mencungkilnya. Tetapi,oleh kerana ia melibatkan dua sahabat besar yang sama-sama telah banyak berjasa untuk Islam dan sama-sama dijamin syurga, maka jalan paling baik untuk kita ialah bertawaquf (tidak berpihak) tentang perselisihan mereka dan menyerahkannya bulat-bulat kepada Allah SWT yang lebih mengetahui tentang hakikat sebenar perkara tersebut.

Namun apa yang dapat kita lihat, walaupun Muawiyah dan Saidina Ali berkrisis, Islam diwaktu itu tetap maju dan berkembang dalam semua aspek dan bidang baik dalam bidang ilmu ketenteraan, dalam pertambahan daerah dan jajahan, ekonomi, dakwah dan sebagainya. Manusia dari berbagai-bagai Negara dan bangsa berbondong-bondong memeluk agama Islam.

Jelas bahasa krisis diantara kedua-dua sahabat besar ini tidak sedikit pun menjejaskan Islam malahan Islam semakin maju dan semakin berkembang. Cukuplah ini sebagai tanda bahawa krisis ini dan perselisihan diantara dua sahabat besar ini bukan didorong oleh nafsu atau kepentingan peribadi. Mereka berselisih diatas kebenaran dan perkara khilaf. Dan khilaf atau selisih pendapat diantara pemimpin (ulama') itu adalah rahmat.

Buktinya Allah SWT tidak menarik atau menahan bantuan kepada umat Islam berkat dan rahmat Tuhan tetap turun secara berterusan malahan bantuan dan pertolongan Allah kepada umat dan tentera Islam semakin bertambah. Ini isyarat bahawa perselisihan diantara Muawiyah dan Saidina Ali tidak diambil kira dan tidak diperhitung oleh Tuhan. Mereka berdua tetap berada didalam rahmat Tuhan. Oleh itu siapalah kita untuk menyebelahi atau memihak dan membuat berbagai andaian dan tuduhan, sedang Tuhan sendiri pun seolah-olah tidak menganggap ianya satu perkara yang besar.

Seperkara lagi yang sangat dipersoalkan oleh umat Islam di akhir zaman ini ialah tentang perlantikan oleh ahli keluarga Muawiyah untuk mengisi jawatan-jawatan kerajaan mereka menganggap ia satu tindakan nepotesme atau kronisma yang sepatutnya tidak berlaku didalam sebuah Negara Islam. memang fakta ini benar dan tidak boleh dinafikan akan tetapi keadaan dan situasi di zaman Rasulullah dan Khulafa'ur Rasyidin tidak sama dengan keadaan dan situasi dizaman Muawiyah. Oleh itu peraturan dan sistem ikut berubah.

Di zaman Rasulullah dan Khulafa'ur Rasyidin rata-rata para sahabat adalah orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu sangat mudah bagi Rasulullah dan para khulafa'ur rasyidin memilih penguasa kerajaan daripada kalangan para shabat. Semuanya bertaqwa dan mampu taat dan setia pada pucuk pimpinan.

Ketaatan dang kestiaan kepada pucuk pimpinan adalah perkara pokok didalam memilih anggota kerajaan dan jentera pemerintahan. Tanpa ketaatan dan kesetiaan yang penuh dan padu, sistem pemerintahan akan jadi lemah dan akhirnya akan jadi lumpuh. Ketaatan dan kesetian tidak menjadi masalah kepada orang-orang bertaqwa, orang bertaqwa memang sifatnya taat dan setia.

Ketaatan adalah patuh kepada arahan. Ia adalah persoalan lahir. Orang boleh taat dapat untung atau kerana ada kepentingan. Sekiranya sudah tidak ada untuk atau kepentingan, orang mungkin tidak akan taat lagi. Kesetiaan pula adalah soal batin atau soal hati. Orang yang setia adalah orang yang telah menyerahkan batinnya atau hatinya. dia tidak akan tinggalkan orang yang di setiainya walau apa pun yang terjadi. Senang atau susah, menang atau kalah, hidup atau mati dia tetap akan setia, orang yang taat belum tentu dia setia tapi orang yang setia sudah tentu dia taat.

Di zaman Muawiyah, jumlah umat Islam yang taat dan setia (bertaqwa) seperti ini hanya tinggal 80% sahaja berbanding dengan 100% dizaman Rasulullah dan Khulafa'ur Rasyidin, sukar untuk memilih penguasa kerajaan yang layak, berkebolehan dan disamping itu bertaqwa, taat dan setia. Oleh yang demikian kekurang orang-orang yang bertaqwa dan taat setia ini terpaksa ditampung oleh ahli keluarga Muawiyah yang tidak kurang juga ketaqwaan mereka. Ini kerana ahli keluarga yang bertaqwa akan lebih taat dan setia dengan Muawiyah dan akan tetap bersama Muawiyah walau apa pun yang terjadi. Yang penting ketaatan dan kesetiaan supaya jentera pemerintahan menjadi kuat padu dan kukuh.

Inilah sebab utama kenapa Muawiyah melantik beberapa ahli keluarga yang dipercayainya untuk mengisi jawatan-jawatan penting dalam kerajaan yang penting adalah kesetiaan dan ketaatan. Orang bertaqwa sudah tentulah taat dan setia, tetapi kalau orang bertaqwa itu ahli keluarga pula maka ketaatan dan kesetiaanya sudahlah lebih kuat dan berlapis-lapis pula. Jadi dalam soal ketaatan dan kesetiaan ini dimana ianya adalah suatu keperluan pokok bukan saja ketaqwaan tetapi hubungan fitrah (hubungan kekeluargaan) perlu diambil kira. Lebih-lebih lagi kalau ahli keluarga itu juga golongan orang yang bertaqwa.

Kedudukannya untuk mendapat ketaatan dan kesetiaan, kalau terpaksa memilih antara dua orang yang sama-sama bertaqwa tetapi seorang diantara mereka adalah ahli keluarga dan seorang lagi tidak, maka ahli keluarga itu lebih afdhal dipilih.

Inilah perkara yang harus kita tahu dan sedar sebelum kita mempersoalkan tentang tindak-tanduk para sahabat termasuk Muawiyah. Semua mereka mempunyai alasan yang kukuh sebelum mereka membuat sesuatu. Mereka orang-orang yan hamper dan dipimpin oleh Allah. Mereka sangat mendahulukan kepentingan Islam dan Ummah lebih daripada kepentingan diri mereka sendiri.

Sebenarnya soal melantik ahli keluarga mengisi jawatan kerajaan ini bukan sahaja berlaku dizaman pemerintahan Muawiyah ia juga berlaku dizaman pemerintahan Usman bin Affan, tetapi diatas alasan dan sebab yang lain pula. Walaupun ketika itu orang bertaqwa tidak kurang tetapi Saidina Usman memilih untuk melantik orang-orang yang bertaqwa dari kalangan ahli keluarganya bagi mengisi jawatan kerajaan atas tujuan supaya mudah untuk dia menjaga disiplin. Kalau ahli keluarga membuat salah, dia mudah dihukum atau dilucutkan jawatannya. Tidak akan timbul rasa marah atau tidak puas hati dikalangan kabilah-kabilah lain sekiranya yang dihukum atau dipecat itu dari kalangan kabilah-kabilah mereka. Dalam masyarakat arab dizaman itu, kesetiaan dan semagat kabilah ini sangat tinggi. Anggota kabilah akan dipertahan oleh ahli kabilah mereka habis- habisan tidak kira sama ada dia bersalah atau pun benar dalam sesuatu isu.

Artikel ini adalah bagian dari buku Samudera Minda yang berisi karya Abuya Ashaari bin Muhammad At Tamimi

Muawiyah hanyalah mencari

Muawiyah hanyalah mencari kehidupan duniawi semata dan memperturutkan hawa nafsu belaka.Pura-pura membela Ustman ibn Affan sesudah beliau wafat, sedangkan selama Ustman ibn Affan sewaktu menjadi khalifah bisanya hanya merongrong kekhalifahan Ustman ibn Affan. Disamping itu Muawiyah cenderung bergaya hidup mewah dan seorang yg ambisius.

Mubahalah

Ane Ali Al Mujtaba bermubahalah “Syi’ah Ali adalah ajaran Islam yang paling murni berasal dari Rosul saww melalui ahlul baytnya yang suci. Yang menyatakan syi’ah sesat maka dialah yang sesat dan yang menyatakan syi’ah kafir maka dialah yang kafir” Jika pernyataan ane ini salah maka Alloh akan memberi adzab pada ane dengan siksaan yang sangat pedih mulai detik ini juga sampai akhir hayat ane. Jika hal ini tidak terjadi maka dapat dipastikan bahwa penghujat syi’ah Ali adalah musuh Alloh, Rosul, dan ahlul baytnya yang suci!

mubahalah salah tempat

Maaf, kalau ngajak mubahalah disini, saudara salah tempat.

Saya sarankan, kalau mau mubahalah, di monas sana. Buat pengumuman, siapa yg mau diajak mubahalah.

Mengajak mubahalah kok di forum online, identitas, foto, alamat pun ngak jelas. Kalau ngajak mubahalah, tinggalkan foto, alamat rumah, dimana bisa ditemui. Nanti saya bantu umumkan :)

Yang Benar

Sahabat yang mana maksud anda bung? coba ngomong yang jelas dan Logis,
yang sesuai akal sehat manusia yang masih waras. Sahabat yang membela
dan mencintai Rasulullah SAW (Sang Manusia Sempurna, Kekasih ALLAH),
atau orang yang ngaku-ngaku sahabat, tetapi memfitnah, menghina dan
membantai Keluarga Rasulullah SAW? Cucu-Cucu Beliau adalah Buah Mata
dan Hati Beliau, Muslim sejati dan Muslim yang masih waras tidak akan
pernah berani menyentuh Sehelai Rambut Cucu-Cucu Baginda Nabi SAW. Apa
tidak takut terhadap Adzab ALLAH???. Masih juga engkau bela keluarga
muawwiyah.....
TERKUTUKLAH muawwiyah DAN anaknya yazid muawwiyah!!!!!!

Pembela Muawiyah

Ternyata masih banyak juga yang mati-matian bela-bela'in Muawiyah, padahal sejarah sudah jelas-jelas membuktikan semua penyelewengan yang dilakukannya. Ane kasian sama orang yang mati-matian bela'in Muawiyah, apa untungnya sih?

Sayidina Muawiyah dalam masa

Sayidina Muawiyah dalam masa hidupnya pasti punya kesalahan karena dia tidak maksum, namun di sisi lain para sahabat Nabi itu semuanya memiliki kemuliaan lebih tinggi dibandingkan orang zaman sekarang, jadi kita tidak pantas untuk membicarakan mereka. Tidak beradab dengan para sahabat, yang secara tidak langsung artinya tidak beradab dengan Rasulullah SAW. Mari kita ikuti adab dari Umar bin Abdul Aziz dalam menghadapi persoalan ini: http://kisahislami.com/keutamaan-para-sahabat-nabi-saw/

You said: "Apa yang harus

You said: "Apa yang harus kita faham, Muawiyah dan Saidina Ali adalah dua sahabat besar yang sama-sama takut dan cinta pada Allah"

Macam mana bisa begitu? mari kita compare dikit:

Saidina Ali:
- dari kanak-kanak tidak pernah memuja berhala
- dari kanak-kanak selalu setia kepada Rasul
- langsung beriman sejak awal kenabian Muhammad SAW
- kedudukan bagi Rasul, beliau adalah bagai kedudukan Harun dan Musa

Muawiyah:
- dari kanak-kanak pernah musyrik memuja berhala
- pernah menjadi musuh Rasul dan berperang melawan Rasul
- beriman karena sudah kalah perang (terpaksa ofcourse, what else?)
- kedudukan bagi Rasul, beliau adalah orang takhlukan yang diberikan merdeka.

mana pula sama? sungguh jauh pula perbezaannya baina simaak wa samaa' (antara ikan dan langit).
.

Kalau dibandingkan antara

Kalau dibandingkan antara mereka berdua, tentu saja nampak jelas siapa yang lebih hebat. Namun tidak mengurangi kenyataan bahwa keduanya adalah sahabat Rasulullah yang hebat-hebat.

Ane bermubahalah "Jika

Ane bermubahalah "Jika Muawiyah mati tidak dalam keadaan kafir maka ane detik ini juga dihukum Alloh dengan hukuman yang sepedih-pedihnya sampai akhir hayat ane." Jika ente yakin seyakin-yakinya bahwa Muawiyah mati dalam keadaan Islam maka baleslah mubahalah ane. Wahhaby/Salafy memang musuh Islam no 1.

Marilah kita meniru komentar

Marilah kita meniru komentar para tabiut tabiin mengenai perkara ini.

Komentar dari Umar bin Abdul Aziz rahimahullah: " Sesungguhnya Allah telah mensucikan mereka dari tangan tangan kita maka janganlah kalian mengotori mereka dengan lisan lisan kalian

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer